Thursday, February 16, 2017

Microsoft 2010 dan Si Abang sotoy

Microsoft 2010 dan Si Abang sotoy
Satu tahun yang lalu saya membantu pekerjaan  anak saya membuat kliping, untuk pelajaran komputer  bahan – bahan saya kumpulkan dari internet dari hasil browsing tersebut saya kumpulkan dan saya rapikan di Microsoft word.

Setelah beres semua dan rapih, saya langsung berangkat ke tukang rental yang jaraknya gak jauh Cuma sekitar 500 meter dari rumah.

Saya save di flaskdisk dan saya bawa ke rental untuk di print, tukang rental ini merangkap fotocopy sekaligus jual alat-alat tulis, dari logatnya saya tahu bahwa dia itu orang medan, karena lagu-lagu yang di setel pun lagu-lagu batak.

Kali ini yang melayani istrinya jadi dia yang mencoba ngeprint naskah kliping yang sudah saya susun rapi, tapi pas di buka “Djegerrrr”,  di layar tampak tulisan agak berantakan tulisannya dempet-dempet dan gak rapih sama sekali.

Saya minta ke si Tante untuk di rapikan, tapi keliatannya dia bingung mau di apain, saya jadi gregetan mau pegang sendiri tuh komputer, sebab posisi komputer di dalam etalase jadi saya hanya bisa melihat tuh komputer dari luar etalase.

Agak lama berdebat si Om rupanya denger dan dia ambil alih dengan  gaya sok taunya, saya cuma pingin minta dia  kasih spasi, tapi dia ngotot .

 “Bah, mana ada spasi gak ada spasi disini”, Pake logat batak yang masih kental.

Saya gak mau kalah “Om saya minta di kasih  spasi, coba di edit?”.

 “ini gak ada spasinya  mana spasinya, ga bisa ini?”, makin ngotot dia.

 Waduh malah ngajak debat nih.

Saya bilang “bang tolong rapihin bang kasih spasi..!!”.

“Bah, kan udah di bilang dilayar kagak ada spasinya coba diliat”, dengan logat batak.

 “iya Bang, bisa tolong minta di rapihin ga?” , kata saya lagi.

 dia bilang lagi ”mana ini gak bisa di kasih spasi ga ada spasinya”.

Aduh makin bingung saya, padahal itukan masalahnya sepele bang, itu kalimatnya ga ada spasinya dan saya cuma pengen minta tolong di rapihin, (dalam hati saya).

Saking kezelnya saya Cuma bilang “ bang ini pake word berapa?”.

 Dia jawab “pake 2007 ini” dengan sotoynya.

Kata saya “ pantes punya saya 2010 jadul ini mah”.

“ jleb”...  Si abang cuma diem aja kayaknya kezel dia.

Saya cuma minta dikembalikan flasdisk saya dan langsung pergi dengan perasaan dongkol.
biasanya di rental satunya lagi, kalau dapet kasus kaya gitu saya bisa rapihin sendiri karena posisi komputer diluar etalase jadi saya bisa edit sendiri sebelum di print.

Kasus ini terjadi karena saya lupa save word ke word 97-2003 document yang artinya akan compatible kalau di buka di bawah office 2010.

Semenjak itu saya males buat ke rental itu lagi, males banget liat muka abangnya, coba kalau si abang gak begitu saya sih biasa aja, saya Cuma merasa di dongkol  aja jadi kaya dia yang paling bisa computer, karena selalu ngotot.

Tapi ya sudahlah saya gak nyalahin dia, tapi jujur saya  gak pernah mau  kesitu lagi walupun tiap hari ngelewatin, saya gak dendam Cuma udah males aja.

2 comments

wahhh abang-abang rentalnya ngjak ribut tuh mas,heheheh
sabar mas.... jadiin pelajaran aja mas.

salam kenal ya mas...

iya saya sudah sangat sabar waktu itu dan cuma bilang, "ohh pantesss" sambil ngeloyor pergi... ha ha ha

salam kenal juga.


EmoticonEmoticon