Monday, September 25, 2017

Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja

Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja


Bakpia pathok, siapa sih yang belum pernah dengar oleh-oleh khas Jogja satu ini.

Selain rasanya manis dan empuk Panganan ini juga pas di mulut.

Oleh karenanya pas ke Jogja saya juga sempatin ketempat sentra penjualan bakpia.

Lokasi ini bisa di sebut juga jalan bakpia karena tempat ini pusatnya para pengrajin bakpia. Dan sepanjang jalan dipenuhi oleh toko-toko yang menjual bakpia.

Saya tahu istilah ini setelah para tukang becak menawarkan untuk pergi ke bakpia 5000rb

oleh-oleh ini juga sekarang tersedia dengan berbagai macam rasa.

Seperti kacang hijau, susu, coklat, keju dll.

Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja
Pada waktu main ke Jogja saya mendapat rekomendasi tempat penjual bakpia pathok enak.

Memasuki pintu toko kita akan di sambut oleh pelayan dan dipersilahkan masuk.

Buka cuma itu di sini kita juga di sediakan tester bagi yang pingin coba dulu rasanya.

Saya coba satu walaupun ambil dua juga boleh tapi ya..... Malu ah.

Sama mbak mbaknya. Namanya juga tester buat icip-icip​ aja. 

Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja

Sebagai layaknya toko oleh-oleh, di Toko ini gak cuma jual bakpia dan teman temannya aja. tapi juga aneka jajanan dengan rasa manis dan asin.

Ya kebanyakan sih manis.

Salah satu yang saya incar itu brem, karena sekarang agak susah di Jakarta nyarinya.

Dulu banyak di mini market.
Ya... kangen aja sama rasanya.
Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja

Tapi ada satu hal yang menarik di sini saya boleh melihat -lihat proses produksi bakpia pathok.

Karena mbaknya memperbolehkan kalau mau liat proses bikinnya. 

Mulai dari bikin adonan , lalu di bikin bulat dan di isi aneka rasa. Hingga proses pemanggangan.

Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja
Dan satu lagi ternyata ruang produksi nya sangat bersih. Sampai anak saya betah..


Bakpia Pathok oleh-oleh khas jogja

Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro

Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro

Menginap di hotel murah siapa sih yang gak mau.

Sewaktu liburan ke Jogja, Borobudur dan Prambanan  istri dan saya pesan hotel yang  paling murah dan dekat dengan jalan malioboro, maksudnya biar bisa jalan-jalan  ke Malioboro sekalian  sebelum paginya  cabut ke Borobudur.

Sebagai orang yang belum pernah sama sekali ke jogja maka  pencarian hotel ini tidak dilakukan sehari atau dua hari sebelumnya bahkan sudah searching di google tiga bulan sebelum hari H.

Maksudnya biar bisa dapat hotel murah dan juga kalau dadakan  takut penuh, maklum dana minim.
hasilnya istri saya nemu hotel yang menurutnya paling murah dan paling dekat dengan jalan malioboro yaitu Indonesia Hotel bukan Hotel Indonesia  ya..

Sebenarnya hotel ini tidak bisa di booking karena terbatasnya kamar, walau istri saya telp jauh-jauh hari tapi pas hari H saat akan tiba di jogja baru mencoba hubungi lagi pihak hotel.

Dan emang lagi mujur, kebetulan  ada kamar kosong dan langsung  bisa di tempati. Lokasi Hotel ini  gak jauh dari stasiun lempuyangan bisa naik becak waktu  itu bayar 25 ribu sampai depan Hotel.




Biaya Menginap di Indonesia Hotel

Tiba di hotel nampak kalau ini hotel lokasinya agak ngumpet dan gak keliatan dari jalan umum cuma plang kecil bertuliskan Indonesia Hotel aja sebagai penandanya.

walaupun waktu itu kondisi ac bocor dikit, tapi gak mengapa karena gak ada tempat lain lagi. Yah… sesuai dengan hargalah.
karena biaya menginap di sini waktu itu karena dapet diskon jadi Rp 235.000 semalam.

Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro

 Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro

Kamar tidur yang pas buat sekeluarga dengan dua kasur dan tambahan exta-bed cukup nyaman,  ada juga tv layar datar, wastafel, kamar mandi dengan pilihan Bak dan shower dan Ac yang dingin sudah lebih dari cukup buat istirahat semalaman.




Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro

 Indonesia Hotel Jogja

Karena ini hotel murah ga ada fasilitas apapun selain dapet dua botol air mineral, Tapi untungnya di depan hotel ada warung makan lesehan murah dan rasanya juga gak bikin kecewa.

Indonesia Hotel Jogja

Saya gak tahu ini hotel kelas apa karena jujur yang namanya nginep di hotel semenjak menikah baru sekali, tapi kalau boleh saya sebut ini sepertinya kelas melati mungkin juga sekelas losmen.

Penginapan ini cocok buat para backpacker atau bagi traveler yang mau cari hotel murah dan berlokasi sangat strategis di Jogja.

Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro


Indonesia Hotel Jogja, Penginapan Murah di Malioboro

Sunday, September 24, 2017

Antara Termos, Hiburan Malam dan Wedang Angsle yang Bikin Kecele



Waktu berlibur ke jogja, termos air panas untuk bikin kopi pecah di kereta, jadi saat tiba di jogja malamnya hal pertama yang kepikiran adalah mencari penjual termos.

Malam itu saya dengan anak perempuan saya berjalan menyusuri jalan Sosrowijayan dari ujung ke ujung karena dapat info ada yang jual termos di situ.

di tepi-tepi jalan berjejer para pedagang diantaranya tukang wedang angsle.

Tapi karena waktu sudah malam hanya tinggal beberapa toko yang buka dan tidak jual termos pula.

masih penasaran saya berjalan terus,



walah... kali ini yang saya temui adalah semacam kafe dengan mbak-mbak pelayan berpakaian minim bin seksi dan beberapa orang bule yang melintas

"Tempat apa ini yah?". anak saya nanya.

"Ayah juga gak tau, Cafe kali"

"Kok pada pakai rok mini seksi gitu"

"Iya Ayah baru tau ada beginian di sini, kalo di Jakarta pernah liat ini adanya di pinggir Rel"  he.. he..he..."     

Maklumlah saya gak pernah ngerti sama dunia malam.

Saya juga gak tau apa ini kafe apa bukan, tapi yang jelas mungkin ini semacam hiburan malam.           

Tapi satu yang bikin penasaran di sepanjang jalan ada beberapa penjual wedang ronde dan cuma satu penjual wedang angsle.

Daripada penasaran saya beli wedang angsle soalnya namanya aneh dan saya belum pernah dengar.

Angsle kaya Angsa....

Saya pesan satu bungkus sambil  nanya "Bang ini Wedang isinya apaan sih?"

Dia jelasin bahwa minuman ini mirip sekuteng tapi ini pake santen dan menyerupai kolak juga banyak di Solo katanya sih.

Sambil meracik gak lupa dia juga nawarin sama bule yang melintas dengan bahasa inggris pula.
"Hai Mr. do you want take a meal?" begitu kira-kira yang saya dengar.

Anjriiittt...

Rupanya si abang ngerti bahasa inggris, jujur penampilannya sangat menipu.

Dia belajar percakapan dengan bahasa inggris karena banyak turis yang suka berkunjung dan akan ramai pas liburan musim panas. katanya.

wedang angsle pun dibungkus karena mau saya nikmati di hotel aja, maksudnya biar anak istri pada nyobain.

Tapi dasar emang nasib istri dan anak-anak gak ada yang mau jadi nih wedang saya sikat sendiri,

Pada suapan pertama saya merasa aneh dengan rasanya, ini agak seperti bajigur tapi di kasih sirup cocopandan saya gak ngerti rasa aslinya yang jelas santennya berasa dan wedang ini pake es jadi berasa dingin.

tapi kok rasanya kayak sirup rada basi gitu ya... emmh...

Abis deh semangkok tapi... udahannya tenggorokan guatelll...

istri sama anak-anak cuma bisa ketawa "Rasain makan tuh  wedang Anglse." ha..ha..ha...

saya cuma bisa ketawa sambil batuk terus terusan.

saya cuma mikir apa iya wedang angsle rasanya kayak gini,

tapi saya maklum karena tangan yang berbeda suatu resep bisa beda rasa.

Sebab masing - masing orang punya ego  untuk tidak mengikuti resep 100% betul tidak.

Daripada penasaran saya search di google tentang Wedang Angsle


ini hasil saya kutip dari wikipedia

Wedang Angsle
sumber wikipedia

Angsle atau wedang angsle adalah minuman khas Jawa Timur yang menyerupai kolak.
Penjual angsle tradisional dulu berkeliling kampung hanya pada malam hari, karena angsle yang hangat pas disajikan saat malam hari atau saat hujan.


Namun, sekarang banyak penjualan angsle yang berjualan tidak hanya malam hari saja, bahkan sekarang angsle dapat disajikan dengan Es Batu.

Makanan ini berasal dari Kota Malang, tetapi sekarang daerah-daerah lain di Jawa Timur juga menjualnya, seperti Kota Surabaya dan Lumajang
Bahan-bahan

Bahan-bahan campuran angsle antara lain petulo, ketan putih, kacang hijau, potongan roti, mutiara, daun pandan, jahe, kacang tanah goreng, santan, gula,
irisan buah kolang-kaling,dan emping belinjo.

Kuah angsle awalnya dibuat hanya menggunakan daun pandan, vanili, dan santan.
Jahe tidak dimasukkan karena dianggap akan mengubah rasa.
Tapi, karena diberi label “wedang”, sebagian penjual akhirnya menambahkan jahe.

Friday, September 15, 2017

Nginep di Villa Kota Bunga, Maknyuss!!


Sebagai seorang yang katanya doyan piknik gak komplit kayaknya kalau belum pernah namanya ngerasain nginep di puncak.

Karena ini dadakan dan rencana tadinya cuma ke Mekarsari aja...

eh malah bablas ke Taman Bunga Nusantara jadi mau gak mau nginep dulu di sekitaran puncak karena udah kesorean nyampenya.

Perjalanannya pun lewat jalur yang belum pernah di lewati sebelumnya



Setibanya di Puncak

Mencari penginapan secara manual alias tanya kepada satu persatu petugas penginapan cukup melelahkan.

Mampir dari satu hotel ke hotel lain mencari kamar  hotel yang pas buat keluarga dan tentunya isi kantong.

Pencarian di sekitaran puncak tidak membuahkan hasil, akhirnya di putuskan mencari di sekitaran taman bunga nusantara aja.

Tapi sebelum melanjutkan pencarian, makan dulu ah.. biar bagaimana urusan perut lebih penting.

Villa Kota Bunga

Emang dasar nasib lagi baik,  pas bensin kosong ndilalah ada pom bensin eceran alias pertamini.

Sambil isi bensin iseng nanya sama si Ibu yang jaga pertamini tempat nginep disekitar sini.

eh.. dia malah tawarin villa tapi karena villanya penuh dia lempar ke kawannya yang lain.

Rupanya ibu ini selain bisnis bensin pertamini juga punya side job sebagai penjaja villa. Ha..ha..ha..

Singkat cerita kita ketemuan dengan si Mamang penjaga villa, kita pun langsung to the point menanyakan harga.

Dia minta 750 ribu semalam kami sempat menawar di tempat, namun karena tawar menawar belangsung alot, akhirnya si mamang putusin minta liat dulu lokasinya baru kasih harga.

Villa Kota Bunga

Alamat villa Kota Bunga berlokasi di Jl. Hanjawar, Desa Sukanagalih, Kecamatan Pacet, Cibadak, Sukaresmi, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

kalo dari arah dari bogor (jakarta) lewatin puncak pass terus ke arah cipanas sampai lewat jembatan ciloto ( jembatan cuma ada 1 di puncak jadi gak akan keliru).

ketemu per-tigaan yang ada plang taman bunga nusantara belok kiri terus ikutin jalan utama nanti akan ada pintu gerbang sebelah kiri jalan.

Penginapan pun gak terlalu jauh dari gerbang utama, setelah melewati kolam renang kami pun sampai di lokasi.
Sebelum deal dan bayar, kita cek dulu kondisi mulai ruang tamu kamar tidur kamar mandi dan dapur. Setelah dirasa cocok  tawar-tawar lagi dan akhirnya dapat harga yang wajar. 

Begini nih enaknya kalau ajak istri jalan, apa-apa bisa ditawar dan harga jadi lebih murah.


Nginep di Villa Kota Bunga

Penginapan ini isinya komplit ada Televisi dengan ratusan Channel, Kulkas gak berikut isi, Free Wifi,  peralatan dapur berikut kompor gas.

Yang paling asik kamar mandinya itu ada shower dengan water heater dan toilet duduknya.

Jadi betah dikamar mandi walau cuaca dingin bisa mandi air panas sepuasnya.   

Ada dua kamar tidur ber-AC  dengan kasur empuk plus kamar tambahan dengan kasur kecil sudah lebih dari cukup bagi kami buat menginap semalaman.

Nginep di Villa Kota Bunga
Nginep di Villa Kota Bunga

Bagi yang gak tahan dinginnya udara malam hari bisa di siasati dengan tidur pake jaket atau selimut tebal.

Walaupun kata si Mamang aman parkir motor diluar tapi tetap aja was-was.

Jadi motor dimasukin karena ada yang mondar mandir  gak jelas malam harinya entah itu siapa.

Pagi harinya . . .


Setelah sarapan beres, kami pun berkemas dan  bergegas melanjutkan perjalanan ke Taman Bunga Nusantara pada pukul 07:00 pagi..

Tapi lain cerita sepulangnya dari sana ada yang bikin sedih

karena  baru tau ternyata di dalam villa kota bunga ada tempat wisata juga katanya venice-nya bogor, andai saja kemaren saya tahu itu...

Tapi sudahlah next time saya balik lagi ke villa kota bunga.

Tuesday, September 12, 2017

Taman Tirta Bekasi, taman kecil di tapal batas

Taman Tirta Bekasi
Jauh-jauh wisata ke tempat lain eh ternyata di deket rumah ada taman kecil yang ternyata asik juga buat bermain bersama keluarga.



Lokasi taman ini ada di Bekasi Barat tepatnya kelurahan Kota Baru yang berbatasan langsung dengan DKI jakarta, jadi ini taman ada tapal batas.

Kehadiran taman ini memang sudah saya ketahui sejak lama, tapi karena adanya dekat rumah gak pernah tuh yang namanya mampir kesini, paling cuma dilewatin aja.

tapi pagi ini pengecualian karena lagi demen-demennya latihan fotografi saya ambil spot yang dekat rumah buat latihan dan  istri saya memilih taman ini sebagai lokasi huntingnya.

Lokasinya pun bersebelahan dengan danau mini buatan yang berfungsi sebagai resapan air,  tempat yang suka di manfaatin buat mancing.
Taman Tirta Bekasi
ternyata di taman yang luasnya sekitar selapangan futsal ini cantik juga, saya baru ngeh di sini asik juga, ada juga beberapa orang yang asik mengambil gambar di sini dan berselfie ria khususnya para Abg.

Taman Tirta Bekasi

Apa aja sih fasilitas di taman ini?  di taman ini ada bangku taman yang berjejer rapi, saung untuk berteduh, ada perosotan, ayunan, patung kuda zebra, trek jogging juga ada alat olahraga tubuh sederhana.

Ada juga disediakan batu-batu kecil untuk terapi kaki dengan ketinggian batu menonjol  yang bervariasi.
Taman Tirta Bekasi

Taman Tirta Bekasi

Taman Tirta Bekasi

Taman Tirta Bekasi

Taman Tirta Bekasi
Taman Tirta Bekasi

Taman yang diresmikan oleh walikota Bekasi ini, bentuknya memanjang jadi walaupun luasnya gak seberapa tapi karena di tata dengan apik sedemikian rupa jadi terlihat indah.
Taman Tirta Bekasi

.
Taman Tirta Bekasi

So... buat buat yang rumahnya deket sini, sempetin main kesini karena tempat ini ramai juga  di sore hari dan pagi hari.

karena anak - anak suka sekali bermain di sini.
Taman Tirta Bekasi
Taman Tirta Bekasi
 
Tapi sayang masih banyak pengunjung yang suka buang sampah sembarangan jadi taman ini terlihat mulai kurang terawat.

kesadaran para pengunjung rupanya sangat di perlukan karena tampaknya tidak ada petugas khusus penjaga kebersihan yang terlihat di sini.

 karena taman ini adalah taman terbuka, siapa saja bisa bebas keluar masuk sesukanya kapanpun.

Sunday, September 3, 2017

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah jakarta
Museum Fatahillah atau Museum Sejarah jakarta
Liburan itu tidak harus pergi ke tempat jauh atau luar kota, liburan bisa saja dilakukan di lokasi sekitar kita..

Seperti saya ini cuma jalan-jalan di sekitaran Jakarta aja, kali ini berkunjung ke tempat bersejarah yaitu ke museum fatahillah di Jl.Taman Fatahillah no.1 Jakarta Barat, masih satu kawasan dengan Kotu ( Kota Tua ).

Mungkin bagi sebagian orang museum ini sudah terlalu biasa dan mainstream tapi museum ini masih layak untuk di kunjungi terutama bagi penikmat sejarah.

Kali ini saya akan menceritakan sedikit pengalaman saat berkunjung kesini dan hal-hal yang di alami .
Berkunjung di minggu pagi memang suasana masih sejuk dan belum banyak orang apa lagi museum belum juga di buka.

Tapi warga Jakarta di minggu pagi cukup antusias juga bermain di kota tua ini, terbukti banyak yang sudah bermain sepeda sejak pagi.

Waktu itu minggu pagi pukul 08:00 wib, sudah tiba dan ternyata museum baru akan buka pukul 09:00 wib.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah jakarta
Ternyata banyak juga orang yang pingin mengunjunginya, gak terlau ramai sih tapi lumayan banyak, ada juga turis asing yang ikut antri tiket.

Jam Buka

Selasa – Minggu : 09:00 s/d 17:00 wib
Senin : Tutup

Perorangan

Dewasa Rp. 5.000,-/Orang
Mahasiswa Rp.3.000,-/Orang
Pelajar/Anak-anak Rp.2.000,-Orang

Rombongan (Min 30 Orang)

Dewasa Rp. 3.750,-/Orang
Mahasiswa Rp.2.250,-/Orang
Pelajar/Anak-anak Rp.1.500,-Orang

Retribusi Pemanfaatan Fasilitas Gedung ( pemanfaatan museum hanya diizinkan di luar ruang tata pamer )

a. Shooting video clip/sinetron/iklan Rp.1.500.00,-/hari
b. Pemakaian plaza ruangan dan taman Rp. 1.000.000,-/hari
c. Pemakaian ruang serba guna Rp. 1.000.000,-/hari

Catatan:
1. Pemohon mengajukan izin tertulis kepada kepala museum sejarah Jakarta
2. Kebersihan, keamanan, ketertiban dan listrik di tanggung oleh pengguna



Yuk masuk kedalam museum…

Masuk kedalam museum kita akan di sambut oleh diorama perjuangan berupa patung-patung kecil.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
  ada koleksi meriam juga dan sebelah kiri ada pistol dan tombak berikut keris.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!


Di dinding gedung juga terdapat lukisan berikut keterangan Batavia tempo dulu.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Dengan menaiki tangga kita menuju ruang Solomon balkon, dewan pengadilan dan dewan kotapraja.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!

 

Solomon balkon


Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!

Ruang Solomon ini lumayan besar dengan lantai kayunya, kalo saya amati di lantai atas ini semua lantainya di lapisi kayu.

Dewan pengadilan


Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta, Orang Jakarta Mesti tau!

 

Dewan Kotapraja


Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

 

Ada juga mebel abad 18 dan abad 19


Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

di lantai atas ini terdapat juga beberapa lukisan gubernur batavia  di beberapa sisi

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Tapi ada satu hal yang sangat menggangu di sini ruangannya udaranya panas gak ada AC-nya kipas angin pun lagi mati saat saya ke sini.

Jadi lumayan gerah deh di sini jadi ga tahan berlama- lama dan saya gak bisa menikmati betul suasana di sini apalagi sampai detail keterangannya sampe gak begitu ngeh.


Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
Terus turun tangga aja deh meluncur keluar, keluar dari ruang museum melalui pintu belakang

Di belakang halaman belakang museum Fatahillah 


Bagian belakang terdapat Taman belakang, Musholla, Toilet,Penjara wanita dan penjara bawah tanah.

Keluar dari pintu belakang langsung ke bagian penjara bawah tanah, saya menuju dalam penjara dan masuk dengan kepala tertunduk saat di dalam.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
Sebab atapnya berbentuk seperti setengah lingkaran dan pendek jadi gak bisa buat diri tegak.

Suasana sedikit memilukan, dengan kondisi penjara yang sangat sempit, mau diri aja susah.

Di sini masih terdapat besi bulat yang menurut keterangan untuk di ikat kan di kaki dengan rantai besi supaya tahanan tidak bisa lari.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
Besi penjara ini pun begitu tebal dengan double teralis. ga kebayang bagaimana tahanan di sini di tawan dengan kondisi penjara yang sempit dan gelap, gimana kalau mau pipis atau buang air ya?

Ada taman di belakang yang cukup nyaman, dengan patung pesis di belakang gedung juga di ujung
belakang ada penjual souvenir.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta


Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
penjual makanan khas betawi juga ada kaya selendang mayang, tahu gejrot, gado-gado. Juga ada tempat duduk kantin di tempat terbuka jadi bisa makan dengan nyaman.

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
Karena waktu sudah siang lanjut kesebalah deh karena setelah dari sini saya mau lanjut ke museum wayang. Jadi ya agak buru-buru juga sih.

Karena lokasinya berdekatan jadi tinggal jalan kaki aja…

Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta
Ini trip saya ke museum Fatahillah atau museum sejarah Jakarta, yang belum pernah kesini monggo di kunjungi, Selain bisa refreshing bisa nambah ilmu sejarah juga.