Sunday, September 24, 2017

Antara Termos, Hiburan Malam dan Wedang Angsle yang Bikin Kecele



Waktu berlibur ke jogja, termos air panas untuk bikin kopi pecah di kereta, jadi saat tiba di jogja malamnya hal pertama yang kepikiran adalah mencari penjual termos.

Malam itu saya dengan anak perempuan saya berjalan menyusuri jalan Sosrowijayan dari ujung ke ujung karena dapat info ada yang jual termos di situ.

di tepi-tepi jalan berjejer para pedagang diantaranya tukang wedang angsle.

Tapi karena waktu sudah malam hanya tinggal beberapa toko yang buka dan tidak jual termos pula.

masih penasaran saya berjalan terus,



walah... kali ini yang saya temui adalah semacam kafe dengan mbak-mbak pelayan berpakaian minim bin seksi dan beberapa orang bule yang melintas

"Tempat apa ini yah?". anak saya nanya.

"Ayah juga gak tau, Cafe kali"

"Kok pada pakai rok mini seksi gitu"

"Iya Ayah baru tau ada beginian di sini, kalo di Jakarta pernah liat ini adanya di pinggir Rel"  he.. he..he..."     

Maklumlah saya gak pernah ngerti sama dunia malam.

Saya juga gak tau apa ini kafe apa bukan, tapi yang jelas mungkin ini semacam hiburan malam.           

Tapi satu yang bikin penasaran di sepanjang jalan ada beberapa penjual wedang ronde dan cuma satu penjual wedang angsle.

Daripada penasaran saya beli wedang angsle soalnya namanya aneh dan saya belum pernah dengar.

Angsle kaya Angsa....

Saya pesan satu bungkus sambil  nanya "Bang ini Wedang isinya apaan sih?"

Dia jelasin bahwa minuman ini mirip sekuteng tapi ini pake santen dan menyerupai kolak juga banyak di Solo katanya sih.

Sambil meracik gak lupa dia juga nawarin sama bule yang melintas dengan bahasa inggris pula.
"Hai Mr. do you want take a meal?" begitu kira-kira yang saya dengar.

Anjriiittt...

Rupanya si abang ngerti bahasa inggris, jujur penampilannya sangat menipu.

Dia belajar percakapan dengan bahasa inggris karena banyak turis yang suka berkunjung dan akan ramai pas liburan musim panas. katanya.

wedang angsle pun dibungkus karena mau saya nikmati di hotel aja, maksudnya biar anak istri pada nyobain.

Tapi dasar emang nasib istri dan anak-anak gak ada yang mau jadi nih wedang saya sikat sendiri,

Pada suapan pertama saya merasa aneh dengan rasanya, ini agak seperti bajigur tapi di kasih sirup cocopandan saya gak ngerti rasa aslinya yang jelas santennya berasa dan wedang ini pake es jadi berasa dingin.

tapi kok rasanya kayak sirup rada basi gitu ya... emmh...

Abis deh semangkok tapi... udahannya tenggorokan guatelll...

istri sama anak-anak cuma bisa ketawa "Rasain makan tuh  wedang Anglse." ha..ha..ha...

saya cuma bisa ketawa sambil batuk terus terusan.

saya cuma mikir apa iya wedang angsle rasanya kayak gini,

tapi saya maklum karena tangan yang berbeda suatu resep bisa beda rasa.

Sebab masing - masing orang punya ego  untuk tidak mengikuti resep 100% betul tidak.

Daripada penasaran saya search di google tentang Wedang Angsle


ini hasil saya kutip dari wikipedia

Wedang Angsle
sumber wikipedia

Angsle atau wedang angsle adalah minuman khas Jawa Timur yang menyerupai kolak.
Penjual angsle tradisional dulu berkeliling kampung hanya pada malam hari, karena angsle yang hangat pas disajikan saat malam hari atau saat hujan.


Namun, sekarang banyak penjualan angsle yang berjualan tidak hanya malam hari saja, bahkan sekarang angsle dapat disajikan dengan Es Batu.

Makanan ini berasal dari Kota Malang, tetapi sekarang daerah-daerah lain di Jawa Timur juga menjualnya, seperti Kota Surabaya dan Lumajang
Bahan-bahan

Bahan-bahan campuran angsle antara lain petulo, ketan putih, kacang hijau, potongan roti, mutiara, daun pandan, jahe, kacang tanah goreng, santan, gula,
irisan buah kolang-kaling,dan emping belinjo.

Kuah angsle awalnya dibuat hanya menggunakan daun pandan, vanili, dan santan.
Jahe tidak dimasukkan karena dianggap akan mengubah rasa.
Tapi, karena diberi label “wedang”, sebagian penjual akhirnya menambahkan jahe.

3 comments

Lum pernah nyoba.. ntar nyoba aah.. kayaknya seru juga makan ni wedang.. hahaha..

siapin tenggorokan dulu tapinya

cobalah Pak... tapi sebelumnya di siapin juga tenggorokannya, siapa tau Pak Anton lebih beruntung daripada saya. :)

Hahaha... Semaleman batuk batuk terus. Akhirnya aku suruh minum minyak kayu putih deh tuh.. dan akhirnya.. tadaa...
Dia pules.. hahahaha...


EmoticonEmoticon