Thursday, January 25, 2018

Cukur Rambut di Saat Yang Tidak Tepat dan Salah Masuk Salon Plus-Plus

Cukur Rambut

Ungkapan Right man in the right place, bukan sekedar quotes atau pribahasa saja hal ini juga berlaku dalam kehidupan sehari-hari bahkan mencukur rambut kegiatan yang mungkin sudah biasa dilakukan, ungkapan right man in the right place bisa menjadi acuan.

Sebagaimana kaum adam pada umumnya kegiatan mencukur rambut agar terlihat lebih rapi biasanya saya lakukan kurang lebih 2 atau 3 bulan sekali.

Tidak seperti kaum hawa yang mungkin jarang melakukan cukur rambut, paling ke salon ya mereka creambath, smooting, atau facial.

Saya punya pengalaman mencukur rambut di beberapa tempat dengan waktu dan situasi yang tidak tepat.




Berikut Pengalaman mencukur rambut di situasi yang tidak tepat.


1. Mencukur Rambut di Sore Hari

Sebagi perkerja yang biasa berangkat pagi pulang sore, kegiatan mencukur ini biasanya hanya bisa dilakukan pada sore hari setelah pulang kerja.

Tapi pengalaman saya di jam-jam sore menjelang malam, pernah mendapati yang nyukur saya itu malah sambil merem-merem enggak jelas gitu. mungkin dia lelah.

Saya agak kwatir juga, dan pas di pijit (karena biasanya di tukang cukur garut menawarkan mau di pijit apa enggak) rasanya cuma kaya di toel-toel doang.  Plis deh bang... melek woiii...

Dan hasilnya pas saya cek dengan teliti di rumah hasil cukurannya itu acak kadut di beberapa bagian agak coal-coal dikit. itu juga yang protes sang istri.

ya mau gimana lagi?

2. Mengajak Ngobrol Tukang Cukur

Sebagai orang indonesia yang notabene katanya ramah-ramah tidak etis dong kalau di ajak berbicara hanya diam saja.

Makanya saat si abang terus mengajak saya ngobrol di saat anak saya di cukur saya dengan asik terus menanggapinya.

Mulai dari topik olah raga sampai ke politik. ya... ngalor ngidul gitu.

Hasilnya pas sampai rumah kepala anak saya malah jadi Pitak di sisi kiri

hal itu tidak saya ketahui saat di tukang cukur sebab posisi saya duduk di sisi kanan. istri saya yang protes pas sampai rumah.

"Gimana sih ayah, anak nya kok malah di bikin pitak kepalanya?".  Arrrrgghhh...

3. Perhatikan Pria Beneran Apa Bukan.

Ya ini bukan pengalaman saya, tapi pengalaman kawan saya, waktu bercukur di tempat salon waria, emang sih dikasih harga murah plus minum juga, dan di suguhi majalah dewasa. Tapi ujung-ujungnya, tangan yang nyukur merayap sampai ke pangkal paha.

 Oleh sebab itu saat di tawarkan cukur rambut di tempat istri biasa smooting saya enggak mau.

"Gak apa-apa kok lelaki semua" kata istri saya.

"Iya tapi lembek-lembek"

"Murah loh Yah, kalau cuma cukur"

"Gak mau ah, ngeri"

Bukan maksud saya ya, melarang untuk ke salon - salon seperti ini. tapi ini cuma berbagi berdasarkan pengalaman karena gak semua juga sih salon waria melakukan hal seperti itu.

4. Perhatikan Salon Beneran Apa Bukan

Hal ini nih yang mungkin semua orang sudah paham akan adanya salon plus-plus, cukur rambut plus ML(main lucu-lucuan).

Karena saya pernah mendapati salon seperti ini saat saya menjadi food delivery , saya heran salon kok tempatnya sepi terus yang jaga seksi-seksi,  iseng saya tanya tarifnya ternyata  Rp.100 ribu.

waduh mahal amat, akhirnya saya tanya lagi "itu buat cukur atau apa, Mba? kok mahal? "

"ini tempat pijit Mas, bukan salon"

Gubrakkk.. ternyata bukan salon melainkan tukang pijit plus-plus. pantes yang jaga pake roknya pendek-pendek gitu, jadi salon cuma tulisannya aja di depan pintu.

Abis menyerahkan pesanan makanan saya buru-buru kabur dari tempat maksiat tersebut.

***
Yah, cuma beberapa poin itu aja sih yang menurut saya perlu di perhatikan, jadi orang yang tepat di tempat yang tepat bukan cuma ungkapan pribahasa belaka.

Oleh karena pengalaman tadi saya ogah cukur rambut di sore hari, di tempat waria dan ngajak ngobrol abangnya terlalu lama. satu lagi jangan sampai salah masuk salon.

Mungkin ada yang punya pengalaman lain?

11 comments

hahahahah.....lucu bangetzz mas pengalamannya, kirain saya saja yg mengalami hal2 diatas.

Saya mah suka ngobrol dng tukang cukur, baik dng lelaki asli atau lelaki yang lemah gemulai....

klu dng lelaki asli cerita seputar apa saja dari dari cerita zaman waw sampai cerita zaman now...

tapi kalau dng lelaki lemah gemulai itu,,,,mmmmm ujung2nya bikin malas datang kembali, sebab berbau 17 tahun ke atas.... :) kapok dah !

Iya kang saya terinpirasi bikin tulisa ini, sebab sudah di tegur oleh kumendan rambut saya udah mulai gondrong.

Saya cuma bilang "nanti kalau hari libur di pagi hari saya baru mau cukur"

Terus, jadi inget pengalaman-pengalaman dulu pas cukur. ya saya tulis aja mumpung inget.

siiip bagus dah artikelnya menarik dan menghibur,,, :)

Makanya saya lebih suka photong pelontos, biar tidak petak-petak.
Pergi kesalonnya siang hari, sehingga tukang salonnya masih fit staminanya.

Betul saya juga sekarang lebih suka acukur agak cepak, selain irit sampoo juga irit kesalon soalnya bisa agak lama balik lagi ke salon.

siang hari lebih baik dari pada malam hari, yang nyukur masih seger.

Seringnya kalau aku dicukur orangnya diem, tanya cuma tanya yang penting-penting aja..he
Tapi kalau udah langganan mah suka cerita sana sini, kalau profesional pasti nggak jadi masalah..hehe

iya kalau udah profesional sih gak masalah, ya masalahnya skill orang itu beda-beda.

Wah, laki-laki pun kalau cukur bisa ribet juga ya. Saya bahkan ngga pernah ke salon. Biasanya, potong rambut sendiri, sama mama, atau sama teman aja, hehe.

Hahahahahahaha... lucuuuu...

untung dekat rumah ada tukang cukur dan tanpa plus-plus.

Sudah terakreditasi sama yayang, jadi aman kalau cukur disana.

Betul juga ya? lelaki rempong juga waktu cukur rambut. kalau perempuan jarang - jarang sih cukur rambutnya.

sekali-kali ke salon dong mba nisa, biar ngerasain di creambath.. :)

iya pak, setelah itu saya jadi pilih - pilih kalau mau cukur rambut, waktu yang tepat dan tempat yang tepat.

saya juga jadi gak begitu di percaya nganter anak cukur, takut "pitak" lagi :)


EmoticonEmoticon