Monday, February 19, 2018

Toilet Mall Yang Ngeselin

Apa yang terjadi jika kamu tiba-tiba kebelet pipis lalu tidak mendapati tombol penyiram. di Urinoirnya

Sebenarnya udah lama pengin ngebahas tentang toilet yang ngeselin ini, tapi berhubung belum dapet foto yang pas jadi baru kali ini bisa di tulis deh.

Saya belum bisa dapet fotonya karena setiap kali ke toilet yang model beginian selalu ada orang, gak lucu kan kalau saya di curigai sebagai "Gay" gara-gara ketangkep basah foto-foto di toilet cowok. 😊

Karena office boy di kantor saya pernah ada yang di keluarkan gara-gara tertangkap sedang merekam cowok-cowok pipis di toilet.

Seorang pria yang di curigai sebagai penyuka sesama jenis. Jadi saya agak sedikit was was saat ambil foto.

Beruntung waktu itu nemuin toilet ini di sebuah mall saat keadaan mall masih sepi.


Bagaimana enggak ngeselin coba,

Toilet yang bisa di kategorikan modern dengan teknologi sensor yang di usungnya kerap bikin saya kerepotan.

Sebab cara kerja toilet ini membuat saya sedikit kesel dan ngedumel,  ya...  itu karena tidak ada tombol flushnya atau tombol penyiramnya.

Begini cara kerjanya:


Saat saya mendekati toilet ini sensor di atas toilet akan menyala merah.

Dan ...  setelah kita mundur beberapa langkah sensor akan mengenali pergerakan kita dan air dengan derasnya akan meluncur.

Gimana mau cebok coba?

Masa harus mundur beberapa langkah dulu baru maju lagi.

Bisa aja sih alternatifnya dengan menyiapkan tissue yang sudah di basahin, itu kalau kita ngeh sama kondisi toiletnya, kalau enggak?

Karena dulu awal saya nemuin toilet model beginian, setengah mati saya cari tombol penyiramnya. hingga akhirnya lelah dan saya tinggal.

ehh...  tiba-tiba air keluar dari atas urinoirnya.





Biasanya kalau udah tau kondisi toiletnya seperti itu, saya lalu pipis di closetnya aja. di dalam ruangan seperti di bawah ini.



Tapi itu bukan berarti masalah selesai juga, sebab toilet duduknya juga menganut sistem yang sama yaitu dengan sensor di atasnya.

Saat kita mendekat sensor akan menyala merah seperti gambar di bawah ini.



Setelah kita mundur beberapa langkah nyala sensor akan mati dan air akan mengalir dengan derasnya, otomatis menyiram sendiri.


Tapi untungnya di sini disediakan juga tombol siram manual, kalau tidak apa jadinya. masa harus nunggu kita pergi baru itu pup di siram.

Tapi ada yang masih kurang sih.

Toilet yang modern ini tidak menyediakan shower penyiram, jadi kalau abis pup, ceboknya pakai air yang ngacir dari dalamnya saat kran di putar.

Tapi gak bikin puas kalau terbiasa cebok pakai air segayung,  Byur... Byur...


udah ah.. ngobrolin toiletnya.

Maaf ya kalau ada yang jijik.

Sebuah teknologi yang maju memang bagus, tapi kalau teknologi itu malah menyusahkan dan bikin kesel ya.. apa enaknya.

Seharusnya penyiraman manual tetap di sediakan, karena bagi yang muslim perlu banget untuk membersihkan sisa-sisa pipis yang menempel.

19 comments

Sama pak, saya juga sebel kalo ke toilet tapi di toilet adanya closet moderen, duh jadi inget punya cerita juga dengan si toilet moderen, wkwk
Tapi gak layak diceritakan karna mungkin saya terlalu katrok kali dulu :>)

Iyaa,, hrs bergeser dulu baru keluar airnyaa,,bikin keki juga kadang2

Kalo toilet duduk kan biasa nya ada tombol flush nya gan di atas belakang nya itu yg biasa kita belakangi.
Jd g mesti nunggu jauh dulu baru air keluar, tp ga tau juga sih kalo ada model yg lebih canggih🤣
Kalo masalah untuk buang air kecil saya selalu mencari yg di dalam ruangan saja, ya itu tadi supaya bisa "ceb*k" juga..
Hiji..

ha..ha.. saya juga norak waktu pertama kali. celingak-celinguk. cari tombol

iya bergeser dikit, kalau gak ada orang sih enggak apa-apa.

kalau ada orang bisa malu deh..

iya yang toilet duduk ada tombolnya, tapi juga pake sensor juga jadi double cara penyiramannya

ngomongin masalah Toilet yang pakai SENSOR AJAIB,sepertinya tidak akan nyambung dengan saya. :(

Abisssss sehari-harinya BAB + PIPISnya di atas Rakit yang ada disungai, maklum saya WONG DESOH,,,,,hihihihi.

Atau klu tidak disungai pipisnya mesti cari semak2 yang rimbun. :)

Kalau ada tamu kerumah, yacH mesti HARUS belajar teknik Pipis + BAB ala Tradisional tsb, klu ngak mau yach ditahan saja...... :)

pernah make, terlalu canggih merepotkan ya mas :)
mending bawa tolilet sendiri yang biasa dipake dirumah :))

wahh... malah asik tuh Kang kalau di sungai, bisa sambil liat pemandangan juga. gak perlu mikir tombol siram. :)

ati-ati kang kalau di semak-semak nanti kalau ada ular gimana?

saya kalau main ke OKU mesti siap-siap nahan kayaknya nih . hihi

Pemandangnnya juga sederhana Mas, cuma orang2 yang sedang pipis+BAB juga. Mau saling pandangi sedang setoran....? :)

Iya.Betul Mas ngk perlu mundur 2 langkah untuk menyiram, cukup ayunkan tangan saja ke air sepuasnya. Gratisss lagi...! :)

Ular benaran biasanya takut dengan Ular Unyu2, mas ! :) waspadai saja kalau ada makam keramat. :)

Klu ke OKU saran saya BELI PEMPERS UNTUK ORANG DEWASA SAJA MAS, dijamin aman. :) ngk perlu nahan, tinggal bertelor saja, hahahahh.... :)

kali Kang bisa saling memandang dan ngobrol ngalor ngidul.

ukar unyu-nya pasti seram tuh makannya ular benerannya jadi takut. :)

dari pada pake pampers mending saya lari ke rakit aja deh, lebih enak nelornya

iya kalau bisa bawa sendiri dari rumah biar lebih aman..

loh... ini toliet apa ya kok bisa di bawa-bawa?

Tpi jangan terlalu lama ngobrolnya, soalnya Buaya Sungai suka nguping, :)

Ular sungguhannya takut dengan Pawang Ular Unyu2. :)

Nah itu baru ide Bagus,,,, tapi jangan lupa difoto. :)

HAhahaha masalah perbedaan budaya yah. Toilet itu dibuat berdasarkan pemikiran budaya Barat yang tidak memerlukan cebok saat pipis.

Klau diterapkan di Indonesia yang budayanya berbeda, ya begitulah hasilnya. Mungkin ada bagusnya kalau mall mempertimbangkan sisi budaya saat memasang sesuatu supaya tidak ada ketidaknyamanan.

kayaknya emang begitu pak.

teknologinya emang cocok buat budaya barat, mestinya kalau di pasang di sini mesti mikirin cocok enggaknya sama budaya timur

Saya juga suka kesel Mas...apalagi sebagai orang Islam disunnahkan kencing sambil duduk..kalau berdiri percikan air kencing yang najis itu bisa ke celana kan repot jadi najis

iya mas Dwi, kalau pas masuk kita liat jenis toiletnya sih bisa langsung ke closet aja lebih aman.

Lah kalau liatnya pas celana udah di buka terus mancur, piye...

Hahahha, kok aku ngakak ya bacanya. Repot tuh kl pup kita tinggal gitu aja tp sensornya mati nggak ada air ngalir gimana tuh? Wkwkwk

Tapi setelah saya cek,ada tombol manualnya kok kalau yang di closet buat PUP.

kalau gak ada air, pakai tisue aja bersih-bersihnya.

atau lambaikan tangan ke toilet keeper. hihi


EmoticonEmoticon