Efek Asian Games 2018

Efek Asian Games 2018

Efek acara Asian Games masih terasa. Apalagi eforia kemenangan pebulutangkisnya yang ikut sukses bikin anak saya ngerengek minta raket.

Pagi itu saya di kejutkan oleh sebuah suara.
"Ayahh..!!!. bangun...!!!"
Saya pun terbangun. Sambil membuka mata, dan mencoba menyadarkan diri. Saya lalu mencari asal suara itu. Oh rupanya si ganteng yang membangunkan.

***
Yap. minggu pagi saya berjanji untuk mengajak dia bermain bulutangkis di lapangan komplek deket rumah.

Semangat sekali dia, karena kemarin sore sudah membeli sepasang raket berikut 2 kok. 1 kok buat main, kok lainnya sebagai cadangan.

Sebenarnya males banget badan ini bangun, karena kalau libur dan enggak ada acara, enaknya abis sholat subuh tidur lagi.
Akhirnya terpaksa cuci muka, tanpa mandi..(Uppsss...).*kan mau keringetan percuma juga kalau mandi dulu.. he..he...he...

Saya memutuskan berjalan kaki menuju lapangan, maklum hari-hari di kantor kerjaannya cuma duduk ngejogrok di depan komputer.
Jadi, jalan pagi niatnya biar otot - otot kaki yang kaku bergerak sesuai tugasnya.

And the battle begin...

Satu tepuk dua tepuk, saya merasa kelelahan bermain badminton dengan bocah kelas satu SD ini. Bukan karena dia gak bisa nepok kok-nya. berkali-kali dia sanggup mengembalikan backhand saya.Tapi karena dia balikin kok-nya itu kekanan dan kekiri, persis kayak yang di ajarin mamahnya.

"Ayo...  Yah..." pletak. * kekanan
"Ayo ... Yah..." Pletok .* kekiri.

Gimana saya gak cepet cape coba.. waktu saya protes dia malah bilang. "Si  'JOJO' juga mainnya kayak gini yah... ke kanan sama ke kiri." kemarin,waktu Asian games kami teriak-teriak suruh kekanan dan kekiri oper kok-nya saat nonton di tv. rupanya anak saya merhatiin itu.

*maklum kalau nonton bulutangkis itu bawaannya gemes.
 
"Tapi, kan ini kita latihan dasar dulu... yang penting kok balik." sedikit pembelaan dari saya

Walau akhirnya nurut juga, tapi saya udah terlanjur cape.

Untung enggak lama mamahnya nyusul, jadi saya bisa tarik nafas dan kipas-kipas .

Saya itu dulu paling seneng main bulutangkis di RT, walaupun enggak jago-jago amat tapi saya masih bisa mengimbangi para pemain di tingkat RT saya, lumayanlah anak bawang.  he..he..he..

Kalau istri emang juaranya bulu tangkis di PT waktu dia masih kerja, dia selalu jadi juara. Dulu suka di panggil latihan buat kejuaraan di PT.

Akhir kata saya mau adu duel nih sama istri. *huss.. bukan duel yang itu woi.. main bulu tangkis...

kali ini saya menjajal kemampuan istri saya menepok raket, walaupun istri udah lama gantung raket, setelah hamil dan melahirkan 6 tahun lalu.Tapi ilmunya belum luntur.

"Pletok... "istri saya memulai permainan..
"Pletak... "saya menerima..
"pletokk...!!"istri mulai gemes....
"Pletak..!. saya kasih umpan tinggi sambil berteriak. "Smashh.....!!!"
"Jebret......suinggg Plenting....Gusrak..!!!!"

Kok di hajar sekeras-kerasnya.
smash keras menghantam bumi... laju kok yang begitu kencang gak sanggup saya tahan.
Sekelebat seperti slow motion film spiderman saya merasa ada yang aneh ikut terbang bersama kok.

"Plenting...!!!" suara besi menghantam bumi. untungnya posisi saya di tengah dan smash agak kekanan.

Secepat kilat saya mengindar dari benda yang ikut terbang bersama kok tersebut.Ternyata kepala raket ikut mental menyusul kok.

"Hua..ha..haaaa...ha... kami pun tertawa. Karena melihat istri hanya memegang gagang raketnya aja.

Saya pun ikut tertawa dengan muka kaget, karena lambat saja saya menghindar, kepala raket bisa nyangsang ke alat vital. kebayang gak sih ngilunya?

Efek asian games ini bagus ternyata. Anak saya jadi makin aktif ngajakin olah raga.

Post a Comment

6 Comments

  1. Efek yang sama saya rasakan juga, mas, si bungsu maura anak saya juga minta dibeliin raket biar bisa jadi pemain bulutangkis terkenal katanya, hehehe…

    Ya sudah akhirnya saya beliin sepasang raket biar anak saya bisa mewujudkan cita citanya…

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kang, mudah-mudahan maura jadi pemain bulutangkis beneran... :)

      Delete
    2. Aamiin, mana nih foto, bapaknya tak terlihat..hehe
      Komen bawahku ini kurang sedap :D

      Kalau aku d.kunci komennya, Mas, jadi gak bakal muncul sebelum di aprove :)

      Delete
    3. bapaknya yang foto.. lagi malas narsis. :)

      siapp.. saya sudah sapu bersih tuh. thanks ya.

      Delete
  2. Jadi inget, pas masih sekolah juga pernah main bulutangkis sama bapak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga dulu gitu, bapak yang ajarin teknik main bulutangkis.

      Delete