Tantangan, Satu Hari Bertukar Tugas dengan Istri

Tantangan, Satu Hari Bertukar Tugas dengan Istri

Ah..... pernah gak sih para suami di sini melakukan hal seperti yang saya lakukan, yaitu bertukar tugas dengan istri.

Saya pernah melakukan itu, seharian full mengerjakan tugas rumah plus menjaga anak-anak, sementara istri keluar dari rumah.

Ah, kecil saya pikir. Hanya bersih-bersih rumah dan mengawasi anak-anak termasuk urusan anak-akan makan. Saya juga sudah pernah melakukannya saat ada istri di rumah.

Tapi ternyata tidak se-simple yang saya bayangkan . Karena ini benar-benar full tidak di temani istri.


This is the story

Setelah istri berangkat pergi menunaikan tugasnya, pagi itu saya mengajak anak-anak pergi ke lapangan untuk bermain, kebetulan tantangannya dihari libur kerja.

Saat  menuju lapangan bola, saya pun menawarkan sarapan pagi. waktu itu anak-anak kepingin mie ayam. "Tapi nanti aja setelah main bola," kata saya.

Kami pun bemain bertiga.

Setelah dirasa lelah, mie ayam pun menjadi sasaran utama perjalanan pulang.

Tapi na'as.

Sesampainya di lokasi antrian membludak, sampai pas mau pesen si abang angkat tangan, sambil berkata "Gak bisa mas, ini aja masih banyak pesenannya, kalaupun bisa pasti lama."

Anak-anak kecewa, sebab mie ayam di situ enak banget.

Tapi saya enggak kehabisan akal, saya putuskan mencari penjual lain. Walau mungkin rasanya agak mengecewakan.

Berhubung waktu itu masih pagi, jadi banyak penjual mie ayam yang belum buka, cuma  si Abang gerobak tadi yang selalu standby setiap pagi didekat lapangan.

Muter-muter di lokasi terdekat tidak menemukan mie ayam yang buka.

Akhirnya saya putuskan membeli di lokasi yang agak jauh , bakso warung nangka alias bakso Bpk Sunar jadi sasaran saya.

Ndilalah, warung bakso ini juga belum buka. Tapi sudah terlihat aktifitas pegawai yang wara-wiri.
saya tidak mau anak-anak kecewa. Dengan agak ragu saya tanyakan apakah sudah bisa pesen mie ayam.

Salah satu pegawai ada yang menyanggupi tapi kemudian menyuruh pegawai lain dan terlihat raut wajahnya si pegawai agak kesal dengan ulah temannya.

Di tandai dengan raut muka tanpa senyum.

Agak lama saya menunggu hingga akhirnya mie ayam jadi dan siap di bayar.

Anehnya kali ini pegawai yang sudah di dari tadi di tekuk mukanya, tersenyum saat menyodorkan mie ayam.

Berarti benar dugaan saya, dia kesal sama temannya bukan karena saya yang pagi-pagi beli saat belum buka.

skip... skip...




Setelah anak-anak makan saya beres-beres rumah di lanjut dengan menggososok pakaian. Itupun setelah anak yang kecil saya mandikan.

Baru beberapa helai pakaian saya gosok pinggang terasa sakit, walhasil satu keranjang pakaian yang biasa istri kerjakan tidak lebih dari satu jam saya kerjakan hampir setengah hari. Itupun masih belum tuntas.

Hingga sore menjelang dan saat istri pulang.

Lega rasanya,

lalu saya bercerita panjang lebar yang saya alami dan lakukan satu hari full itu, di saat istri baru sampai dan meneguk segelas air.

Istri  hanya diam tersenyum dan bilang. "Tau gak Yah, Ayah itu ngoceh banyak banget ke aku, persis kayak waktu ayah pulang kerja, aku banyak ngoceh tapi ayah cuma diam dan mendengarkan."

Post a Comment

9 Comments

  1. Hemm... hahahahaha... baru tahu rasanya yah? Kalau saya kebetulan di rumah, sistemnya kerja sama jadi tidak begitu kaget ketika istri punya acara sendiri. Bersihin rumah, atau masak sekalipun bukan hal yang mengherankan dan terkadang bahkan kumendan di rumah pun, saya mengerjakannya.

    Sudah sering. Apalagi sekarang, justru saya mendorong kumendan untuk agak ebih aktif ikut kegiatan, sebagai refreshing.

    Tapi bisa dimengerti kalau ada yang kaget saat menjalankan tugas rumah tangga di rumah sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haa... haa.. biasanya saya hanya bantu-bantu aja Pak Anton tapi tidak di tinggal full sendirian kayak gitu, jadi rasanya ya... cukup melelahkan.

      jadi sebetulnya itu pelajaran untuk para suami yang merasa kerja itu melelahkan, padahal di rumah itu malah jauh lebih melelahkan.

      Delete
    2. Yup memang begitu mas... jadi hargailah istri yak.. Istri bukan pembantu..:-P

      Delete
  2. Emang pekerjaan istri itu berat. Saya cuma jagain dua bocah aja dirumah sambil nungguin istri masak pusingnya minta nambah. Yang satu umur 3 taun mau maen bola yang satu baru tiga bulan. Sambil gendong si dedek tetep maen bola. Harus gesit. Apalagi kalau bolanya ga ditendang tapi dilempar ke arah kita. Capek maen bola minta susu. Gendong adekuat sambil bikin susu sukses bikin emaknye teriak, "hati-hati aer panas"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pusing tapi minta nambah. minta nambah momongan ya? he..he..

      Delete
  3. Tugas istri itukan lebih banyak di Dapur,sumur ,kasur,warung....dll.

    Kalau ada lelaki yang bisa menjalaninya semua setiap hari, saya akui hebattt oyyyy.......

    ohy..ngak ke salon juga ? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salon gundulmu kang... kang... itu aja udah repot. he..he..he.. :)

      Delete
  4. Bagus juga tantangannya jadi suami tahu betul apa yang istri rasakan. Kalau saya dan suami terbiasa membagi tugas rumah tangga. Jadi nggak terasa berat dijalani sendiri.

    ReplyDelete