Friday, August 31, 2018

My first and Last Karnaval

My first and Last Karnaval

My first and Last Karnaval - Judulnya inggris dikit ah... biar rada gaul.đŸ˜Ŧ

Ngomongin karnaval jadi inget kisah tragis karnaval saya waktu kecil, sedihh... banget kalo inget.  Sampai sekarang aja masih kerasa kalo di inget-inget.

Beberapa minggu lalu ada acara karnaval yang di adakan di RW, pesertanya seluruh RT dalam lingkup RW, walapun ada beberapa RT yang gak hadir tapi acaranya lumayan rame.

Anak saya antusias banget saat mau ikut, ini adalah karnaval pertamanya seumur hidup. Dengan menggunakan pakaian adat papua dia semangat sekali ikut karnaval sampai enggak sabaran walapun acara belum di mulai.

"Ayo, Yah. Sudah pada kumpul di lapangan tuh" dengan sedikit berteriak penuh semangat.
saya cuma senyum aja menyemangati dan bilang  " kamu keren..."

"Semoga karnaval pertamamu gak se-tragis bapakmu nak" bisik saya dalam hati.

Karena saya masih ada kerjaan, akhirnya istri yang mengantarnya ke lapangan. Saya di suruh nyusul.

Okeh...

Acara karnaval yang di hadiri oleh beberapa RT ini menempuh jalur dari titik kumpul di lapangan senam Bigasia. Di lepas per-RT yang akan melewati jalan raya di sekitaran RW.

Awalnya saya kira jarak tempuhnya sekitar 1 kilo. Enggak taunya pas saya ukur pakai google map lsekitar 2,5 km, para ibu-ibu pun protes saat jarak sudah 2 Km dan minta potong jalur, agar lebih cepat finish.

"Bukan apa-apa Pak, ini anak-anak pada ngeluh kecapeaan" protes para ibu-ibu.

Bukan cuma mereka aja sih, istri juga ikut ngomel-ngomel.  Sebab saat jarak baru 1 kilo anak perempuan saya wajahnya udah mulai asem.

Bukan karena cape, dia ternyata aus dan laper, sebab distribusi snack lambat. Untung sang kumendan sigap dengan mengantar cemilan ayam goreng, kentang goreng, burger, kebab dan sebotol aqua.

Eh, ini cemilan apa bukan ya. he..he..



Dua kilometer pun berlalu

Dan... menjelang finish atau 500 meter sebelum titik kumpul jagoan saya tumbang, "Ayah kakiku pegel" keluhnya.

Yahh.. syudah mau bijimane lagi, sebagai layaknya "Super Dad". Dengan sigap saya menggendong si ganteng.

Saya pun senyum - senyum saat melintas di kerumunan warga yang menonton, padahal tangan saya mulai enggak kuat menahan beban si ganteng yang badannya gembul.

Baru 200 meter saya nyerah... anak saya saya biarkan jalan karena sudah mau sampai finish.

My first and Last Karnaval

Flashback ke karnaval saya dulu

Dulu sekitar tahun 1990 saat saya masih kelas satu SD, persis sama kayak anak laki-laki saya sekarang, di adakan juga karnaval di RW.

Sehari sebelumnya sepeda kecil saya pun di hias, dengan bantuan bapak dan seingat saya dengan mas Mono tetangga saya(sebab mas mono ini orangnya kreatif).

Sampai malam pun saya susah tidur, terus memandangi sepeda saya dan cek lagi kalau - kalau ada yang kurang, atau takut tiang bendera yang terbuat dari batang bambu terleps.

saya juga membayangkan keseruan apa yang akan saya alami besok.

***

Ini dia yang di tunggu-tunggu, pagi harinya selepas mandi dan berdandan rapi saya langsung meluncur dengan sepeda yang telah di hias menuju titik kumpul.

Saya seneng banget, banyak tetangga yang menyapa dan senyum liat sepeda saya. Saat berkumpul dengan teman-teman pun saya antusias. Karena saya akan punya cerita karnaval sendiri, kayak temen-temen.

Sebab teman saya yang sudah pernah ikut karnaval selalu bercerita tentang keseruan karnaval, jalur yang pernah dia lewati, dan hadiah snack dari panitia.

Kisah tragis

Panitia pun melepas para peserta karnaval sepeda hias, saya dengan semangat mengayuh sepeda, melewati jalan yang sudah di tentukan.

Oleh karena jalannya belum diaspal, (karena jaman saya kecil cuma jalan protokol aja yang sudah di aspal, jalan kampung masih tanah berbatu kerikil) dan jalurnya melewati tempat daur ulang sampah sesuatu pun terjadi dengan sepeda mungil saya.

Baru beberapa meter mengayuh, tiba-tiba ada sesuatu yang nyangkut di ban belakang sepeda, ternyata sesuatu itu adalah potongan kawat berduri yang menancap tepat di ban belakang.

Saya berhenti dan mencabut kawat tersebut. Ban sepeda pun kempes seketika


Kawan-kawan meninggalkan saya dengan sepedanya. Terus melaju tanpa menoleh, Karena mereka tidak melihat kondisi saya dengan sepeda imut yang sekarat.

Ahh... saat nulis ini aja, masih berasa sedihnya.

Panitia pun memergoki sepeda saya yang kempes.  "Kamu harus pulang, gak bisa lanjut" katanya.

Sepertinya hampir menangis saat itu, cuma saya tahan karena malu.

Saya heran, jalan ini sering saya lewati. Kenapa malah ada kawat berduri di jalan tepat di hari karnaval. Sampai saat ini saya pun masih suka bertanya

Saya pun berbalik arah sendirian... saya sedih, malu dan kecewa.

Malu karena orang yang melihat saya tertawa dan kecewa karena besok enggak punya cerita keseruan karnaval sendiri.

Naik Vespa

Sampai di rumah, orang tua pun bertanya, "kenapa pulang?"

"Ban Andi kempes. kena kawat"

Enggak inget waktu itu saya nangis atau gimana. Tapi yang saya ingat, Abis itu Bapak ngajak pergi jalan-jalan naik Vespa. Mungkin bermaksud untuk menghibur dan mengobati rasa kecewa saya.

Ahh... sudahlah, itu jadi karnaval pertama dan terakhir buat saya, sebab abis itu kayaknya enggak ada karnaval lagi di kampung Rawa Bebek tempat lahir dan besar saya. kayaknya sampai sekarang deh.

Semoga anak saya enggak se-sedih dan sekecewa saya, saat karnaval kemarin. Walapun sempat mengeluh capek.

Berikut ini beberapa foto keseruan karnaval di RW 06 kelurahan Malaka Jaya.

#MengenangMasakecil
#Curhat

My first and Last Karnaval

My first and Last Karnaval

My first and Last Karnaval

My first and Last Karnaval

My first and Last Karnaval

13 comments

Jangan sedih Mas, saya malah belum pernah ikut karnaval,,, Kalo nonton sih sering, hehe.

ha..ha.. iya itu masa lalu yang sulit di lupain.

Coba diusulin kampung Rawa Bebek aktif lagi karnavalnya dan mas jadi pembuka pawainya 😉

Kalau saya waktu TK sering ikut karnaval atau pawai 17an. Trus SD dan SMP ikut gerak jalan. SMA jadi penonton aja, heheheh.

Di sini karnaval untuk TK/SD dulu di zaman saya naik Bendi/Delman, trus sekarang pada naik becak. Jadi kami tidak capek jalan meskipun rutenya juga sekitar 2 km.

Rawa Bebek? Jadi ingat TOP.

Kalo mo pake bahasa inggris, jangan karnaval dong.. 😊 harusnya carnival 😊

Anyway ga penting om..

Maksudnya seru.. saya tahun ini masih bimbing anak2 tuk 17an dan mrk tetap ngadain karnaval. Mayan capek sih, tapi lihat anak2 senang terbayar.. padahal anak saya udah ogah ikut

iya saya juga sekarang jadi penonton aja. kalau di jakarta rata-rata jalan kaki karnavalnya.

soalnya jalanan padet, kalau pakai bendi malah menuh-menuhin jalan.

itu rawa bebek yang sono, di jakarta ada beberapa kampung yan bernama Rawa Bebek, kalau saya Rawa Bebek Pingiran. berbatasan langsung dengan jawa barat.

maklum pak bahasa inggris koboy. :)
masih repot ngurus, acara ya?... serahin aja ke sekretarisny atau karang taruna he..he... :)

Walaupun kisahnya tragis, ada manfaatnya juga nih. Bisa dijadikan artikel yang menarik...

Walaupun kisahnya tragis, ada manfaatnya juga nih. Bisa dijadikan artikel yang menarik...

Carnaval sepeda sangat menyenangkan . yang lebih antusias adalah orangtua nya yang bikin sepeda jadi cantik pakai kertas krep warna warni

iya orang tuanya yang lebih rempong. :)


EmoticonEmoticon