Ngeblog dan Menulis Buku

Back To Nature

Kembali lagi alam blog, platform yang mematangkan saya dalam dunia tulis menulis, kembali ke alam perbloggingan setelah beberapa bulan di luar sana sok sibuk bikin buku antologi.

Karena terlalu fokus di grup-grup watsapp antologi yang kebanyakan dihuni kaum hawa , saya jadi jarang nyentuh blog rumah saya di dunia maya. Jangankan blogwalking update aja jarang banget. efeknya sungguh terasa buat blog yang unyu-unyu ini, yaitu kolom komentar jadi sepi trafik pun menurun.



Menulis Buku

Dunia kepenulisan buku memang agak jauh berbeda dengan blog, walau keduanya sama-sama nulis. tetapi dalam menulis blog saya bisa asal jeplak aja tanpa harus takut sama aturan standard menulis buku. Saya enggak perlu pusing mikirin PUEBI dan berbagai aturan kepenulisan lainnya.

Di blog saya bisa bebas menulis dengan gaya semau saya, tapi tidak dalam dunia penerbitan buku, editor bisa nangis darah kalau kita bikin tulisan sama kaya gaya di blog. Makanya naskah pertama saya dibalikin dan di tandai, suruh dikoreksi sendiri, karena banyak banget koreksinya.

Beberapa hari ini saya sejenak mau terbebas dari aturan-aturan baku tersebut, mengendurkan urat-urat sarat. Saya mau menulis bebas di blog sebelum kembali lagi mengejar naskah antologi yang mendekati deadline.

Kenapa sih saya mau cape-cape nulis buku?
jawabannya, karena saya suka itu. Halangan seberat apapun tidak akan jadi masalah kalau kita menyukainya.

Jadi inget waktu jaman apel malem minggu, jauh aja dibela-belain, bahkan ujan pun gak jadi soal, maju terus.

Hayo karena apa?
.....

Yap... betul 100 buat kamu.

Post a Comment

2 Comments

  1. Semangat omm... :-D kalau saya tetap pilih jalur blog saja... hahahahahaha Alasannya sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari kita berjalan di jalur yang berbeda Pak... siapa tau nanti ketemu di Prapatan. :)

      Delete