Pengalaman Katrok di Hotel dan Resolusi tahun 2019

Pengalaman Katrok di Hotel dan Resolusi tahun 2019

Walau ngakunya blogger traveler tapi masalah nginep-menginep di hotel bisa di hitung dengan jari, tercatat baru dua kali saya nginep di hotel. katrok ya?... he..he... Bukan apa-apa sih, kalau tempat wisatanya enggak terlalu jauh ya mending gak usah nginep, atau kalau deket sama saudara mending nginep di sana, ngirit.. 😄

Sebagai blogger traveller yang agak ngirit, saya pun punya rencana pergi berwisata ke tempat yang agak keluar kota dikit.

Makanya di tahun 2019 ini saya punya resolusi bepergian yang agak jauh, terus nginep di salah satu hotel di kota tersebut. aduhhh.... enaknya.😋

Kayak orang-orang, saya juga punya list beberapa kota yang pingin di kunjungi.

1. Jogja, terakhir kesana saya cuma sempet ke Malioboro dan Prambanan belum sempet ketempat lain kayak Parang tritis, umbul ponggok dan tempat keren lainnya.

2. Bandung, salah satu kota yang pingin banget saya kunjungi bersama keluarga. Saya mau main ke Gedung Sate, main ke Dago atau pasar Cihampelas pokoknya muter-muter deh.

3. Bogor dan sekitarnya, sepertinya asik main-main ke Kebun Raya Bogor, menginap di kawasan puncak atau liat-liat hewan di Taman Safari.

Sebetulnya masih banyak sih kepinginnya, tapi 3 kota itu dulu yang jadi tujuan pokok. Entah kenapa saya pingin banget kembali ke Jogja, mungkin karena saat berada di sana itu serasa di rumah.

Ingat lagu KLA Project?

" Pulang ke kotamu
  Ada setangkup haru dalam rindu
  Masih seperti dulu
  Tiap sudut menyapaku bersahabat,
  penuh selaksa makna

  Terhanyut aku akan nostalgi
  Saat kita sering luangkan waktu
  Nikmati bersama
  Suasana Jogja "

Sudah-sudah nyanyinya...   😄 lanjut yuk.

Tapi selain rencana liburan tadi, saya juga punya cerita betapa katroknya saya waktu menginap disalah satu hotel.

 "Yah nyalain AC-nya, Yah." Pinta anak saya

"Iya," jawab saya.

Sore itu kami memasuki ruang hotel RedDoorz di daerah BSD, lelah seharian karena baru saja menghadiri event POPCON ASIA 2018. Tepatnya sih abis jaga salah satu booth di sana

Setelah Ac dinyalain anak saya jingkrak-jingkrak gak karuan, naik turun tempat tidurnya yang empuk dan bermain-main di selimutnya yang tebal, namun bersih. Suerr ini kedua kalinya anak saya masuk Hotel.

"Dek sini diem" saya coba menenangkan anak lelaki saya, yang excited banget nginep di hotel RedDoorz dengan linen bersih. Tapi dia tetep gak mau diem, padahal udah seharian full ikut event.

"Yah, kamar mandinya bersih banget, ada toliet duduk, shower" katanya seraya masuk kekamar mandi.

sejenak dia cek semua yang ada di kamar mandi. dan membuka kran shower

"Wusss...." air mengalir kencang dari ujung shower

"Awas dek, bajunya basah, matiin showernya, sini istrahat dulu nonton TV," pinta saya

Tapi anak saya yang satu ini emang terobsesi banget sama toliet duduk, setiap jalan ke mall pasti minta di antar kekamar mandi dan kadang cuma pingin duduk doang di toiletnya.

"Asik, Yah ada handuk, sampoo sikat gigi sama odol," katanya dengan antusias

"ini boleh di pake kan Yah?" si ade bertanya

"Boleh di pake semua, kok" ucapku

"Kalau dibawa pulang?" tanya lagi penasaran

"Kalau odol, sikat gigi, sabun mandinya biasanya bisa di bawa kalau enggak habis"  kata saya,"tapi jangan sama anduknya juga di bawa pulang" canda saya.

 Enggak lama kemudian,"aku mau ee yah" pintanya

"Ya udah, bisa kan sendiri?" saya menyuruhnya sendiri karena udah nebak, pasti dia cuma pingin ngerasain duduk beberapa menit di toiletnya.

"Udah yah.." teriaknya gak lama kemudian, maklum anak saya emang belum bisa bebersih sendiri dengan benar.

"Lompat-lompat di kasur udah, ke kamar mandi udah sekarang saatnya makan" terdengar suara istri saya memecah suara bisingnya kran.

Karena pingin makan sesuatu yang lain dan waktu itu enggak ada disekitaran hotel pesen online-lah solusinya.

"Kapan lagi makan dikasur empuk sambil nonton TV," ujar saya.

"Tapi kita makan dibawah aja ya, sayang kasurnya nanti kotor," kata istri saya.

Kami pun mengelar tikar kecil yang kebetulan di bawa dari rumah. yang ternyata sangat membantu saat menginap di RedDoorz

"Haus Yah, minta minum dong" kini anak laki-laki saya merengek

"Waduh persediaan air kita menipis" saya mengecek tas-tas bawaan.

"Eh itu ada air kok,Yah," tunjuk istri saya ke arah pojokan meja. Rupanya pihak hotel telah meletakkan air mineral gratis di kamarnya.

Sambil makan si kakak merengek, "Ayah minta hotspot dong, dataku habis nih, ehh... tapi ini ada WIFI kok dari hotel, gak jadi deh" si kakak baru ngeh kalau ada WIFI gratis seliweran di hotel 

Selesai makan, tidur pun jadi menu lanjutan. Yap kasur besar hotelnya mampu menampung kami berempat, namun saya memutuskan tidur di bawah agar anak-anak lebih leluasa, sebab kata istri, saya tidurnya kaya kebo.😅

Saya pun tidur di bawah beralas tikar tadi, wuihh... dingin juga lama-lama. Malam itu saya menggigil hebat kedinginan dada saya gemetar, soalnya saya enggak biasa tidur pake AC. Kalau di rumah tidur pake kipas aja paginya bisa masuk angin.

Untung bed cover dan selimut di hotel redDoorz tebel dan beberapa lapis, tapi saya lupa berapa lapis yang jelas bukan ratusan.😄  Dan akhirnya saya pindah ke kasur barengan. masalah tidur kayak kebonya belakangan yang penting gak kedinginan.

**
Paginya lebih kacau lagi, saat mau mandi pake air panas,  saya malah bingung bagian kran yang mana yang di putar, sudah saya buka semua bagian kran masih air dingin juga yang keluar, akhirnya terpaksa mandi pake air dingin. Brrrr......

Sialnya pas istri yang pake ternyata air panasnya bisa menyala, usut punya usut ternyata saya gak ngerti kalau ada sebuah tombol kecil peralihan kran air panas, ampun deh...

Okeh. sampe di sini dulu cerita katroknya, next saya akan cerita lagi dan pastinya akan lebih pinter karena pengalaman katrok saya itu.😁

Pengalaman Katrok di Hotel dan Resolusi tahun 2019

Nb: thanks to Muhammad Ruslan Efendi sama Suci Fitriyani yang udah ngajak kita nginep di hotel ini. Tuh... kan makin ketauan kalau ini juga gratisan.😁

Post a Comment

2 Comments

  1. "Ayahhh udaahhh" tumben ini ke ayah,,,,biasanya "eemmaakk uuddaahh" kan gtu hehehe
    Btw blognya sudah saya follow om,,follow balik ya,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya untuk urusan satu itu anak-anak lebih prioritas ke saya. :)

      Delete