Balada Antrian di Planetarium

Balada Antrian di Planetarium

Sabtu pagi dengan cuaca cerah kami berangkat ke planetarium, tanpa tahu kalau suasana bakal seperti itu. Sebab waktu itu hari libur dan mungkin planetarium enggak begitu rame, pikir kami. Mungkin udah pada bosen juga kali orang-orang.

Tapi kenyataannya lain dan itu sebabnya saya batal ke Planetarium di hari sabtu, tapi karena udah terlanjur dilokasi dan enggak mau anak kecewa akhirnya melipir ke Perpustakaan Cikini

And this is the story...

Balada Antrian di Planetarium

Tapi sebelumnya cek harga tiket dulu yuk...

Harga Tiket Masuk Planetarium (Peraturan Gubernur Nomor 202 Tahun 2016)

    Anak-anak  : Rp.   7.000,- / orang (2 tahun s.d. usia tingkat SD).
    Dewasa       : Rp.  12.000,- / orang (tingkat SMP s.d. Dewasa).

Untuk layanan informasi via telepon: Senin s.d. Jumat pukul 08.00 s.d. 15.00 WIB, istirahat pukul 12.00 s.d. 13.00 WIB. Layanan informasi telepon TUTUP pada hari Sabtu, Minggu, hari libur nasional dan cuti bersama.

Jam Pertunjukan (WIB)
                                                 Pertunjukan 3

* ROMBONGAN
      Selasa - Jum'at :            Pertunjukan 1    09.30           
                                            Pertunjukan 2    13.30              

* PERORANGAN
      Sabtu, Minggu, Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama :
                                           Pertunjukan 1    09.30           
                                           Pertunjukan 2    13.30
           
     Senin                            TUTUP (Maintenence)

Informasi lebih lanjut ketentuan untuk rombongan lihat di sini.
Informasi lebih lanjut ketentuan untuk perorangan lihat di sini.

Planetarium dan Observatorium Pusat Kesenian Jakarta TIM Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta


Jl. Cikini Raya No. 73 Jakarta 10330
Telepon (021) 2305146
Fax       (021) 2305146

email: planetarium@jakarta.go.id

Day 1 Sabtu di Planetarium

Loket Antrian di Planetarium

Tanpa pikir panjang dan tanpa tahu sikon di Planetarium, kami pun berangkat di sabtu pagi. Karena baru pertama kali kami kesini, enggak nyangka juga bakalan membludak antriannya, banyaknya rombongan anak sekolahan bikin Planetarium penuh.

Antrian di Planetarium

Jalur antriannya dibatasi oleh bangku-bangku metal itu.

dan... mau tau enggak dari mana ekor antrian?

Antrian di Planetarium

Nah di sini nih ekor antrian berada, sampai keluar pintu masuk samping malahan. Saya sih enggak ikut antri, tapi istri yang ngantri...

Parahnya lagi udah antri panjang pas mau deket  loket, ada info pertunjukan pertama tiket udah abis... dan tiket selanjutnya buat pertunjukan kedua.

Akhirnya setelah diskusi sebentar kita memutuskan buat keluar antrian aja. Karena enggak mau ikut pertunjukan kedua jam 13.30. Bayangin(eh.. enggak usah ding) sampai planetarium jam 08:00 masa masih harus nunggu selama itu. 5 jam-an.. eh busyet.. keburu kering nih bokong. he..he..he..     

Day 2 minggu

Hari minggu esoknya saya mengatur strategi, saya berangkat jam 06:00, kayaknya tanpa mandi deh karena bangun tidur langsung ngacir. Malemnya abis ujan jadi, dingin... saya berangkat sendirian buat antri duluan.

Sampai di Planetarium sekitar 06:30 kalau enggak salah sih. Karena jakarta di minggu pagi sepi. Saya pikir waktu itu paling pagi, eh ternyata ada yang lebih dulu datengnya, enggak banyak si cuma sekitar sepulahan orang. Eh.. tapi niat banget tuh kayaknya. nih orang-orang abis subuh kali berangkatnya.

Pas pintu di buka, orang-orang berlarian lansung masuk antrian, saya agak telat ketinggalan sama yang larinya cepet. Padahal saya harusnya nomor sepuluhan tadinya. Tapi namanya juga budaya kita. saling selag antrian kadang masih dilakukan. kalau enggak nyelag(nyerobot) enggak kebagian.😄

Kalau saya sih sukanya ngalah dan sering kena omel istri, karena suka kalah antri sama emak-emak garis keras yang suka nyelag. 😂

Ruang pertunjukan di Planetarium

Setelah perjuangan yang penuh drama akhirnya bisa masuk kedalam planetarium. Sayang bangkunya udah banyak yang sobek, terus bangku yang saya dudukin agak jebol tengahnya. Tapi biarlah duduknya juga berebutan posisi kok, bebas enggak pake nomor. Jadi siapa yang duluan itu yang berhak.

Ruang pertunjukkan di Planetarium

Eh itu ternyata kamera proyektor dan layar berbentuk kubah. Maklum baru kali ini masuk ke sini.

Selama pertunjukan ruangan gelap total, dan ada seorang pemandu yang menceritakan objek-objek yang tampak di layar bulat tersebut.

Sebetulnya sih cuma fenomena alam perpindahan matahari dari siang ke malam, benda-benda langit dan galaksi. Cuma karena di suguhkan di layar kubah jadi seolah-olah kita melihat langit angkasa beneran. Dan saat pertunjukan gugusan bintang itu keren banget. Sumpah.

Keren... tapi ada beberapa gambar yang agak kurang fokus. dan sayangnya enggak bisa ambil foto. karena ruangannya gelap pekat jadi ada sedikit aja cahaya bisa keliatan dan itu menggangu pengunjung.

Planetarium Exhibition hall

lorong menuju di Planetarium exhibition hall

Habis kelar liat pertunjukan di studionya, kita masih bisa liat sesuatu di tempat ini. planetarium exhibition hall.

Planetarium Exhibition Hall

Sebelum masuk isi dulu buku daftar tamu di resepsionis.

Planetarium Exhibition Hall

Suatu saat kita akan keliling dunia, Nak. he..he..he..

Planetarium Exhibition Hall

Dilokasi ini banyak miniatur benda langit, seperti satelit dan roket serta planet-planet.

Planetarium Exhibition Hall

Oke ganteng... siap.. eksyen.😁

Planetarium Exhibition Hall

Ceritanya lagi baca sejarah... padahal cuma eksyen doang.

Planetarium Exhibition Hall

Planetarium Exhibition Hall

Yah... aku akan menjadi pahlawan penyelamat galaksi Kyuranger..... Ciyaaattt...

***
Sudahlah segitu aja ceritanya. Semoga pengalaman ini bisa jadi bahan masukan buat yang mau pergi ke Planetarium. Biar bisa atur jadwal lebih teliti, dan enggak pake nyesel karena udah dateng jauh-jauh.

Post a Comment

15 Comments

  1. murah dan cocok nih utk edukasi anak anak. keren pak

    ReplyDelete
  2. Menarik banget kayanya planetarium, jadi pengen kesana nanti kalo liburan sambil ajak adek pasti bakal seneng banget dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajak ade, ponakan, sodara biar rame sekalian... :)

      Delete
  3. Maaf, saya baru berkesempatan singgah di blog ni. Terima kasih kerana sudi comment di blog sy. I'll back soon utk baca dan comment lagi...see ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kunjungan baliknya, tidak usah sungkan. santai saja. saya kok senang berkunjung ke blognya

      Delete
  4. Maaf, saya baru berkesempatan singgah di blog ni. Terima kasih kerana sudi comment di blog sy. I'll back soon utk baca dan comment lagi...see ya!

    ReplyDelete
  5. murah, edukatif, serta penuh dengan wahana yang instagramable. COCOK banget nih buat tujuan berakhir pekan

    ReplyDelete
  6. Antrianya itu kayaknya yg bikin capek baru bayanginnya mas hehe..
    Tapi seru jg buat hiburan sambil belajar juga buat adeknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah di bayangin antriannya, tapi di jalanin. hehehe...

      Delete
  7. Dah brenti ngeblog ya om.. kok kagak ada tulisan baru lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih lanjut Pak.. cuma lagi prioritas nulis barisan code. Terima kasih udah ngingetin... kalau saya masih harus exist.

      Delete
  8. hampir sama dengan planetarium yang ada di sini... ada satu 4D show (kalau tak silap saya), saya tengok tengok jadi pening. sampai ke akhir saya pejam mata haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah di tengok-tengok biar tidak pening.. hihihi

      Delete