-->

Membaca Bikin Kita Cerdas, Apa betul?

Membaca Bikin Kita Cerdas

Indonesia menempati ranking 60 dari 61 negara dalam hal literasi dan membaca. Namun, berdasarkan hasil survei World Culture Index Score 2018, kegemaran membaca masyarakat Indonesia meningkat signifikan.

Indonesia menempati urutan ke-17 dari 30 negara. Dalam hal membaca, rata-rata orang Indonesia menghabisakan waktu membaca sebanyak enam jam/minggu, mengalahkan Argentina, Turki, Spanyol, Kanada, Jerman, Amerika Serikat, italia, Mexico, Inggris, Brazil, Taiwan, Jepang dengan masing-masing tiga jam/minggu.22 Apr 2019. www.wartaekonomi.co.id

Katanya membaca bikin kita cerdas, tapi kenapa masih banyak yang malas melakukannya? apakah karena sulit membaca, gak ada waktu, atau... ada faktor lain.

"Mas... saya kalau udah pegang buku malah ngantuk... pedes liat huruf-huruf." Waduh baca buku apa ngerujak?

Ah... bukan cuma situ, saya juga ngalamin, baca buku enggak pernah tahan lama, paling banter setengah jam. Selepasnya malah buku yang baca saya alias molor.

Tapi sebetulnya itu bisa di siasati sih.

Baca juga : Apa Sih Booktubers Itu ?

Sekarang ngacung yang suka baca, tapi gak kelar-kelar. Beli buku banyak malah sampe sekarang masih ada yang di plastikin. Kayaknya saya sendiri yang ngacung deh.

Saya emang seneng beli buku, jalan ke mall pasti mampir ke toko buku. Lantas apa buku itu saya baca semua sampai di rumah. Belum tentu, saya beli buku suka pilih-pilih, kalau tertarik sama judulnya baru saya beli.

Walau kadang ada yang judulnya klikbait, isinya enggak seberapa. jadi buat antisipasi saya cenderung memilih penulis yang sudah saya kenal.

Saya seneng aja koleksi buku, walau suka di omelin istri karena lemari jadi sesak. Tapi ini hobby Men.....

Bagi saya paling berat itu kalau baca Novel, sampai sekarang novel "Pingkan Melipat Jarak" dari salah satu buku Trilogi Hujan Bulan Juni nya bapak Sapardi Djoko Damono masih belum selesai.  mungkin udah sekitar tiga tahun lamanya.

Entah kenapa... ceritanya agak berat.. saya mesti kadang mengulang baca baru ngeh...

Tapi kalau baca buku non fiksi terutama pengembangan diri bakalin cepet habis. Enggak sampai seminggu malahan.

Mungkin kecenderungan dan ketertarikan saya adalah nonfiksi. Tapi apapun jenis bacaanya yang penting adalah kemauan untuk memberi nutrisi otak ini. Agar lebih berisi.

Tapi sekarang saya sedang coba mencintai Non fiksi, dan mencari cara supaya betah baca novel sampai habis.

Tapi kalau kamu sukanya baca apa ya?

Related Posts

6 comments

  1. Kalau saya sih biasanya buku justru ga bertahan lama. Dulu tapinya.... Waktu itu beli buku 3-4 bisa habis dalam waktu 2-3 hari saja saking kutu bukunya.

    Cuma, sejak si kribo cilik lahir, kebiasaan itu saya setop karena lebih penting beli susu daripada buku. Meski tetap baca jumlahnya berkurang banyak, walau tetap saja satu buku itu bisa habis kadang dalam satu hari. Kalau tebal banget sampe 500-800 halaman, ya 4-5 hari deh.

    Sekarang, sangat jauh berkurang karena mata performanya sudah berkurang banyak dan cepat capek kalau diajak baca. Ditambah lebih banyak menulis. Jadilah berhenti baca buku, tapi baca berita banyak banget.

    Sayang buku kalau tidak dibaca mas... habiskan secepatnya.. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama malah sebetulnya dulu malas baca, males liat buku isisnya tulisan aja. sukanya baca cerita bergambar, macam komik, paling banter baca cerpen. makanya saya gak tahan lama kalau baca Novel.

      Tapi kalau buku non fiksi macam tutorial atau pengembangan diri, saya betah lama.

      Ini sebetulnya masih latihan supaya novel yang saya beli bisa habis dibaca.

      Delete
  2. Saya malah hobby baca novel. Pengarang favorit saya Tere Liye. Hampir semua bukunya saya baca. Sisanya suka baca webnovel di internet.

    Jadi kalo hobinya baca novel, kira2 bisa tambah cerdas ngga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kira bisa nambah wawasan, dari kisah dan pandangan penulis di novel itu. atau paling enggak bisa terhibur. :)

      Delete
  3. dulu hobby saya membaca. sekarang membaca sudah menjadi sebahagian daripada career saya. jujurnya saya sedih melihat tidak ramai lagi orang menyukai buku fizikal untuk dibaca sebaliknya mereka memilih buku digital sebagai bahan bacaan. kerana itu banyak bookshop sedikit demi sedikit ditutup. bimbang pada masa akan datang tidak wujud lagi bookshop di dunia ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buku fisik perlahan bergeser dengan digital. tapi saya lebih suka fisik.

      Delete

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter