Anak Sekarang Kurang Becus Main Layangan

Main layangan bukan cuma buat-anak-anak, ini bisa dimainkan siapa aja. Lebih aman sih, mainnya di lapangan luas, kalau di tempat lapangan kecil resiko nyangkut kabel PLN, sama antena TV cukup tinggi.

Kalau udah begini, yang paling ketar-ketir indihome dan provider sejenis.

Lagi musim layangan, saya tentu engak mau keinggalan. Bosen diem di rumah terus.

Awalnya sih enggak tertarik main. Cuma saya gregetan aja liat anak tetangga naikin layangan gak naik-naik. Sudah satu jam saya perhatikan sambil ngeteh dan mainan hp.

Sebel juga, akhirnya komando saya ambil alih, dengan modal pengetahuan otodidak dunia perlayangan dimasa kecil. Sedikit otak atik sana-sini, akhirnya layangan pun lepas landas.

Wah, gawat. Pikir saya. Kayaknya anak sekarang kebanyakan main HP, jadi perkara aerodinamis layangan yang saya pelajari waktu anak-anak pun mereka gak paham.

Coba bayangi, masa layangan di ulungin bukannya naik, malah kaku pontang-panting di terpa angin.

"Woi.... salah arah angin bocah.."

Anak Sekarang Kurang Becus Main Layangan

Ngajarain Anak Teknik main Layangan

Esok sorenya saya pun borong layangan, kali ini fokus ngajarin jagoan saya teknik sederhana bermain layangan, seperti membuat tali kama, melengkungkan bodi layangan, sampai membaca arah mata angin.

Simple  saja, kalau sudah bisa menaikan baru nanti di ajarin pilih benang gelasan untuk adu dan teknik mengadu layangan berdasarkan jenis benangnya.

**
Walaupun semasa kecil saya enggak jago-jago amat main layangan, dan kalau ngadu keseringan kalah. Tapi ilmu yang saya punya ternyata belum tentu dimiliki generasi berikutnya.

Boleh di tanya deh, anak kelahiran di atas 90-an. Belum tentu semua bisa pasang tali kama layangan.

Kalau untuk anteng posisinya dimana, kalau untuk aduan posisinya mana. kalau mau bunyi mbrebet harus di apain dan teknik lainnya yang di miliki anak generasi 90 an. Dimana gadget belum ada dan lapangan luas dimana-mana.

Sedih juga, karena anak sekarang lebih asik dengan HPnya, bukan enggak mungkin generasi berikutnya akan kehilangan teknik-teknik jadul main layangan, jika tak segera di tularkan.

Anak Sekarang Kurang Becus Main Layangan


Anak Sekarang Kurang Becus Main Layangan

Related Posts

8 comments

  1. Saya dulu ga main layangan tapi sering main taplak. Keponakan saya aja susah diajak main keluar sore-sore, maunya YouTube terus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau Anna jangan main layangan nanti jadi Item, kalau ponakan perlu keluar. anak saya aja saya paksain biar gerak. Abis sama sukanya nonton Youtube.

      Delete
  2. Haahahaha.. tapi anak sekarang jago maen gadget mas...

    Dulu kalau gadget udah ada, kita juga ga bakalan jago maen layangan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aha... betul juga, zamannya emang berbeda... kalau dulu ada gadget saya mungkin gak bakal bisa ajarin anak bikin talikama.

      Delete
  3. hahahahaha, anak skrg main HP dan game online.jadi main layanan pada nggak bisa.Tapi anakku yang cowok sih, kalau musim layangan, alhamdulillah tetap main layangan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda generasi beda permainan, kalau permainan lama gak di kenalin bisa punah lama-lama.

      Delete
  4. jangan kata main layang-layang, mas... nak buat layang-layang sendiri pun tak tahu. sedangkan zaman kita dulu, kalau nampak akhbar lama, terus terfikir mahu buat layang-layang walaupun ketika itu tiada tutorial dari youtube. boleh je jadi layang-layang. asalkan ia terbang, cantik atau tidak layang-layang itu, not a big deal hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gadget itu yang di sukai anak zaman sekarang.
      saya jadi ingat, almarhum ayah pernah buatkan layang koang-koangan, kalau di Malaysia kayaknya namanya wau...
      Bentuknya sederhana dan standard, tapi saya suka ada suaranya begitu terbang.

      Delete

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter