Jempol Mautnya Istriku

Jempol Mautnya Istriku

"ILMU RAGA SUKMA..."

Sesaat istri saya berteriak sambil merebahkan raganya. Ini adalah ritual yang akhir-akhir ini sering dilakukannya, berbaring di sofa, dan meraga sukma

Kok Bisa?

Ilmu raga sukma mungkin lazim dimiliki oleh orang yang kejawen-nya masih kental. Kayak simbah buyut saya. Beliau memiliki ilmu kanuragan ini yang konon katanya hasil bertapa entah digunung mana.

Kalau zaman sekarang ada namanya Astral Project, mirip dengan ngeraga sukma.

Dulu di saat Simbah saya pingin ke Jakarta, tak perlu repot-repot beli tiket, beliau akan berbaring di atas dipan dengan mengucapkan mantera. Mirip adegan di film "KIAN SANTANG"

Setelah beliau wafat kemampuan tersebut nyaris tak dimiliki lagi oleh anak cucunya. Mungkin simbah buyut saya enggan menurunkan ilmunya. Karena bermain sama nyawa bisa berbahaya.

*Raga Sukma dan Astral Project sama-sama memiliki resiko.

***
Namun beberapa dekade kemudian, ilmu itu mulai bermunculan lagi, ilmu raga sukma versi zaman saiki. Ilmu ini seakan reinkarnasi dan beradaptasi dengan budaya baru.

Betul ilmu ini sudah berbaur dengan teknologi paling mutakhir. Coba tengok deh. Saat ini kita bisa cuci mata, cari diskonan, update info, bahkan keliling dunia sambil rebahan.

Mirip kan, dengan raga sukma?

Semenjak ada virus corona dan berlakunya PSBB, malahan raga sukma ini semakin menjadi-jadi. istri saya bisa melakukannya lebih dari sekali dalam sehari. Apapun di beli secara online.

Begini ritual saat istri saya meraga sukma; dia mulai terdiam dan bisa kuat bahkan berjam jam hanya menatapi layar handphone nya.

kalau udah nemu barang yang cocok, mulai deh ilmu nya dikeluarkan sambil berteriak..

"ILMU RAGA SUKMA....!!!!"

udah tau deh maksud istriku dari teriakannya yaitu minta di topup tuh dompet di aplikasi blanjanya.


"Mau berapa juta?" saya langsung menimpali.

" satu juta... dulu..." Dengan memasang wajah paling imut, dan penuh harap miliknya.

Liat kata-kata yang di garis miring di atas... berarti akan ada partai lanjutan kan?

Sambil memasukkan kode virtual account saya berteriak.

"Ciaatttt... satu juta dikirim." kayak di pilem silat, sambil mengeluarkan jurus tenaga dalam ke arah istri.

Ampun deh... Lengkap sudah kegilaan keluarga ini

Kegilaan gak di situ aja, kalau dicek lebih detail, ternyata enggak keitung jumlah barang di keranjang belanjanya. Untuk keranjang belanjanya virtual. kalau enggak bisa meleduk tuh keranjang.

Bagaimana enggak numpuk, setiap ada barang bagus dan disuka langsung aja di favorit. Padahal belum tentu dibeli. Uniknya lagi, wanita itu lebih tertarik dengan warna-warni produknya, padahal kalau di cek fungsinya udah pasti sama. he..he..he...😁

Seperti ada kepuasan tersendiri dengan menumpuk belanjaan di keranjang sebanyak-banyaknya.

Coba deh tanya sama setiap perempuan di jaman sekarang. Berapa jumlah barang yang udah dimasukin keranjang belanjanya.

Ratusan? Wah... pasti lebih tuh. Jumlahnya bisa aja ribuan. Ha... ha... ha...

Yang paling tragis lagi, pas ada paket dateng dia akan balik nanya.

"Kemaren order apa ya? Gubbrakk...

Percaya gak tuh,, dia yang order,dia yang pesen, giliran dateng, lupa.
saking banyak paket yang di tunggu.
#tepokjidat

Ah... zaman emang makin gak masuk akal. Manusia makin males, karena semua bisa di lakukan dengan sambil berbaring saja. Dengan HP di tangan apapun bisa terjadi.

Dunia pun hanya sebatas jempol belaka.

Newest Older

Related Posts

4 comments

  1. Sekarang ibu2 emang udah jarang ngemol.. tapi tagihan belanjaan jalan terus

    ReplyDelete
  2. wakakakkak mirip aku ke pa suami ni mas, bedanya aku cuma sampe tahap masukin keranjang aja, wakakkaka, kode kode morseku buat dibeliin ini ituh mental akibat jurus menangkisnya yang luar biasaaah hahha

    ReplyDelete
  3. Hahahahahah sing sabaaar mas :D.itulah hobi wanita. Obat stress kalo kami bilangnya :D. Dengan menumpuk di keranjang virtual itu aja udh bikin happy loh.

    LBH happy kalo ga sengaja keteken buy and proceed , lalu kartu debit suami yg udh disave lgs bekerja :p. Kadang itu ga sengaja sih. Makanya pas barang2 datang, kita suka lupa beli apa aja. Lah wong udh ditumpuk
    lama di keranjang wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. haha ngakak saya bacanya, kirain beneran ilmu raga sukma :v
    aplikasi online shopnya hapus aja mas biar aman

    ReplyDelete

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter