-->

Curug Bidadari masa Pandemi


Curug Bidadari masa Pandemi

Ini adalah Anniversary ke 17 sekitar 2 minggu lalu dan ceritanya mau ngajak keluarga terutama istri ke tempat yang ijo-ijo, tapi yang deket-deket aja. Tibalah kami akhirnya di curug bidadari.

Kalau menurut google map perjalanan pakai motor 2 jam dan kalau pake mobil 1 jam dari rumah saya.

Sebetulnya pingin pakai mobil, tapi karena masih PPKM dan takut gagal karena penyekatan, akhirnya pakai motor lewat jalur Bekasi - narogong,  Wanaherang, Gunung Putri tembus Sentul dan sampai deh.

Curug Bidadari masa Pandemi

Awalnya ragu pas di suruh google map belok , karena jalannya berbatu, tapi lanjut terus ikutin google sampai ketemu pintu gerbang sentul yang di tutup setengah.

Sebetulnya di perjalanan sudah di teriaki bapak-bapak yang duduk di semacam tenda di pinggir jalan menayakan

"Mau kemana Pak?"

"Sambil perlahankan laju seperda motor saya bilang, mau kedepan Pak"

"Oh... mau ke depan."

Saya bilang begitu karena dari gestur tubuhnya, ada upaya pungli... ya ini cuma tebakan saya.

Saya pun terbebas dari situ.

Tapi beberapa saat kemudian sebuah sepeda motor yang di naiki bapak-bapak tua memepet saya dan tanya mau ke mana?

Saya kali ini jujur mau ke curug.

Soalnya ini pertama kali ke sini dan belum tau seperti apa keadaan  jalan, suasana juga sepi dan takut nyasar pula.

Akhirnya...saya pun di kawal sama bapak -bapak itu.

Curug Bidadari masa Pandemi

Selang beberapa lama sebelum melewati portal, beliau berhenti dan meminta sejumlah uang, katanya per orang Rp 30.000.

Sempat kaget sih dan liat-liatan sama istri. tapi... ya sudahlah. Tanpa banyak tawar saya kasih saja, daripada gak aman di kampung orang.

Curug Bidadari masa Pandemi

Parkiran atas kosong yang biasanya buat mobil. warung-warung pun rusak gak terawat.

Curug Bidadari masa Pandemi

Pintu gerbangnya begitu, sebetulnya bikin saya ragu apa bener itu menuju curug?

Curug Bidadari masa Pandemi

Akhirnya tiba juga dengan di antar bapa-bapak tadi. sumringah rasanya melihat pemandangan Alam ini, sudah lama banget gak keluar  jauh, dan ini pertama kalinya kami main ke curug sekeluarga.

Sepi...yang jualan ada juga sih, tapi cuma dua tiga orang, yang di jual cuma jajan snack. minuman ringan dan kopi kalau laper adanya cuma pop mie.

Dan mereka pun sempat mengeluh. sepinya pengunjung.

Curug Bidadari masa Pandemi
 
 


Keadan musholla pun bikin prihatin, karena sepi pengunjung hampi-hampir tak terpakai.

Curug Bidadari masa Pandemi

Enak yo..berenang sendiri... sampai puas. Adem banget,  angin air terjunnya... kenceng..

Curug Bidadari masa Pandemi

Okeh saatnya kita Pulang... kasihan abang-abang parkirnya.. yang dateng gak ada. gak dapet duit mereka

Mereka curhat tentang Curug Bidadari selama di tutup. dan dampaknya bagi mereka. pokoknya kasian deh boleh di bilang, dari penjual makanan, mainan, souvenir, sampai penyewa tikar.

Jadi kalau ada rejeki, bolehlah kasih uang lebih.

Oh iya, sebetulnya tempat ini di tutup secara resmi. Tapi kalau ada yang mau main ya mereka layani. apa jangan-jangan saya termasuk pengjung ilegal nih?

Sayapun main ke sini untung-untungan, kalau gak bisa masuk ya pulang aja.. yang penting udah usaha.

Related Posts

2 comments

  1. wahhhh best nyaaaa terasa nak mandi di situ ;-)

    ReplyDelete
  2. tempatku biasa nongkrong jaman masih pacaran dulu nih xixixi....sekarang bersih banget karena ppkm kali ya jadi ga banyak orang

    ReplyDelete

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter