Saat Kesabaran di Uji ( ichiban sushi )

 

ichiban sushi


Makan...  yummy

Sabar...  ahhhh...sudah tuh..

Makan sabar...

Mau coba....?

Kejadian ini cukup saya aja deh yang merasakan. 

Waktu lagi asik dari WFH, dan tiba-tiba dapet telpon dari istri yang kebetulan lagi di luar. ajak buat makan siang di ichiban sushi... asiiikkk...teriak anak-anak...

Liat jam.. waahh pas nih udah waktu makan siang.  Tancap deh gas gembol dua anak cus ke mol.. padahal lagi bantu bikin prakarya si adek. tapi biarin deh tinggal aja.

Ini bukan ichiban sushi yang biasa tempat kami makan, kalau biasanya makan di daerah harapan indah atau di Revo mall Bekasi, kali ini mau coba yang di Buaran Plaza.

Sampai di mall disambut senyum yayang yang sudah ambil tempat duduk..   tik-tok tik-tok jam mulai bergulir pelan. "agak cepat sedikit dong, perut lapar  nih." pinta istri ke pelayan

"Baik Bu" sahutnya pelan.

Lima belas menit pesanan belum kunjung tiba... masih sabar...sih. Tapiii di saat  setengah jam nunggu belum juga ada makanan di meja, mulai deh tanya lagi... istri mulai agak ngegaasss ke mbak pelayan...

"masih lama gak mba?" tanganya agak keras

"masih agak lama. jawabnya, karena masih ada yang di masak"

waktu terus bergulir, hampir satu jam penantian belum juga ada makanan di sajikan, yang di kasih baru sumpit, tissue dan semangkok kecil wasabi berikut beberapa mangkuk kosongnya.

 karena kesal istri mulai banting mangkok kecil wasabi, dan ngomel makin keras

"Mbak saya nunggu dari tadi, masih aja ada lagi di masak, emang berapa lama masaknya, biasanya makan di ichiban gak selama ini kok, " bla..bl.aa  blaaa.. panjang lebar

Manajer yang tugas, cuma bisa diam sambil bergegas ke arah dapur. mungkin mau cek dan meminta kami sabar.

dari awal saya cuma diam aja. bukan gak mau ikut campur, tapi karena hari itu saya emang lagi belajar gak emosian sama kejadian yang gak enak. tapi makin lama saya jadi kepancing. ikut ngomel..

"ini bisa di cancel gak? pinta saya ke manajer..

kalau bisa saya cancel sekarang.." di sambut sautan istri juga.

"Sebentar ya Pak.... ini jeinis masakan yang di pesan emang agak lama jadinya. lagi dimasak, jawabnya.

Aduuhh,,, makin stress nih, makin ke bawa emosi...

Lama kemudian hidangan pun tersaji, tapi selera makan udah ilang, rasanya males banget makan.

Sebagai ucapan maaf kami dapet bonus sup... yang isinya sebetulnya  kuah dan sedikit sayur dan rempah. Tidak mengenyangkan namun menghibur lidah.

Sebentar kemudian, saya menggigit udang yang seperti nugget (entah namanya apa) yang sepertinya basi. Karena rasa dan aromanya tak normal lagi. 

"wah bakalan di kompalin lagi nih,"  gumam saya dalam hati.

betul saja, komplain pun semakin menjadi. istri langsung panggil lagi si manajer yang bertugas dan meminta memeriksanya. Betul saja, memang basi.  Sebagai gantinya ada tambahan bonus lagi keluar dari dapurnya.

Selesai makan kenyang sudah, tapi nikmat hilang sama emosi, walaupun dapat bonus ini itu plus permintaan maaf.

***

Pulangnya adek kebingungan, merogoh - rogoh kantong celana, jaket seperti ada yang di cari.

"Cari apa dek?" tanya saya

"Tiket parkir yah.."

"waduh"

"Mungkin jatoh di toilet?" sahut istri.

Bergegas saya dan si adek cek ketoilet sambil memeriksa sepanjang jalan mungkin ada tanda-tanda tiket parkir tergeletak.

Sampai di toilet ternyata nihil. Tadi pesan istri suruh cek tempat sampah sekalian, kali aja ada di sana.  tapi saya cuma bisa melongok aja, mencari sepenglihatan. Ya, kali mau korek-korek sampah toilet.

kembali dari toilet dengan tangan hampa. Yap, kali ini harus keluar mall  tanpa tiket, sebetulnya mau marah, tapi gimana. mau marah kaya apa juga tiket tetep gak ada , akhirnya cuma bisa senyum aja.. karena amarah udah abis di ichiban sushi.

Bayar denda plus foto id dan tanda tangan pun mesti dilakukan.

Hari itu Anugerah yang datang bertubi-tubi. Ah..kali ini saya sedang belajar bahwa, semua terjadi atas izin Allah.



Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter